Makan Prasmanan Sampai Begah di Warung Nasi Ampera Bekasi

Siapa di sini yang doyan makan di Warung Nasi Ampera? Istilah Ampera bukan cuma punya warung padang aja loh, tapi juga warung sunda. Saya juga baru tahu saat beberapa waktu lalu diajakin suami makan siang sepulang vaksinasi Covid-19.

Suami bilang dia udah sering makan di Warung Nasi Ampera khas Sunda yang ada di Dayeuh Kolot, Bandung, dekat kampusnya dulu. Kebetulan cabang barunya buka selepetan doang dari rumah mama papa mertua di Jatimulya, Bekasi Timur.

warung nasi ampera

Begitu masuk ke dalamnya, eh benar dong. Saya lihat menu-menu makanannya serba Sunda. Penyajiannya prasmanan pula. Duh, puas makan sampai begah.

Sejarah Warung Nasi Ampera

Pendiri Warung Nasi Ampera adalah pasangan suami istri, Tatang Sujani dan Siti E Rochaety (almh). Keduanya mula-mula pedagang kaki lima yang berjualan di pinggiran Terminal Kebon Kelapa, Bandung pada 1963 yang sekarang menjadi ITC Kebon Kelapa.

warung nasi ampera

Pak Tatang sendiri aslinya perantau di Bandung. Dia berasal dari Dusun Babantar, Desa Awiluar, Kecamatan Lumbung, Kabupaten Ciamis.

warung nasi ampera

Pelanggannya waktu itu kebanyakan masih orang pinggiran, kayak supir angkot, supir truk, supir bus, petugas terminal, tukang becak, sampai penumpang yang berhenti sambil nunggu jemputan. Sajiannya daging dan ikan dengan berbagai olahan, ada yang dibakar dan ada yang digoreng, jeroan, tempe, tahu, telur, sayur asem, sampai pete pun ada.

warung nasi ampera

Mutu masakannya emang jempolan, makanya Warung Nasi Ampera berkembang ke berbagai titik di Kota Bandung, seperti Dalem Kaum, Otista, Dayeuh Kolot, Cibabat, Buah Batu, Pajajaran, Terminal Leuwipanjang, Jalan Soekarno Hatta, Arcamanik, sampai Bojongsoang. Baru deh ke luar Bandung, salah satunya ya di Bekasi.

Selain mutu masakan, Warung Nasi Ampera selalu jadi favorit karena harganya bersahabat. Bisa dibilang ini warteg-nya urang Bandung. Ya, walau pun harganya gak warteg-warteg amat, tapi ramah di kantong kok.

Pak SBY aja nih katanya sering makan di sini pas masih jadi prajurit TNI di Dayeuh Kolot. Pas saya searching tahunnya, itu sekitaran 1974 ya.

Menu favorit mantan presiden kita ini, antara lain ayam goreng, tempe, tahu, empal, peyek udang, dan gak ketinggalan lalapan dan sambalnya.

Bisa Pesan, Bisa Prasmanan

Warung Nasi Ampera di Bekasi Timur secara umum konsepnya emang prasmanan, tapi sebenarnya kita bisa juga pesan via pelayan kok.

Puluhan menu tersaji dalam wadah-wadah tradisional beralaskan daun pisang, betul-betul menggugah selera. Duh, kalo saya absenin satu per satu bisa puanjang banget catatannya. Saya ringkas ke dalam empat kategori aja ya, mulai dari daging, ikan, jeroan, dan sayuran.

Dagingnya ada empal, gepuk, rendang, ayam goreng, ayam kecap, ayam bakar, dan sebagainya. Ikannya ada lele goreng, ikan mas goreng, ikan mas bakar, gurame goreng, gurame bakar, gurame goreng tepung, bandeng presto, nila goreng, mujair goreng, udang bakar, udang asam manis, cumi asin.

warung nasi ampera

Aneka pepesnya lezat nih. Ada pepes ayam, pepes ikan mas, pepes jamur, pepes peda, pepes tahu, pepes telor asin, pepes teri, pepes usus ayam. Jeroannya ada ati ampela goreng, paru, sate usus, dan serundeng jeroan.

warung nasi ampera

Perkedelnya ada perkedel jagung, perkedel kentang, dan perkedel mie. Jangan lupa seruput kuah soto bandung dan sop buntutnya.

warung nasi ampera

Menu yang gak boleh ketinggalan, menurut saya adalah sayur asem, karedok pincuk, semur jengkol, cumi asin, cumi bakar, pete, dan aneka lalapan. Olahan ikan asinnya ada ikan asin sepat, ikan asin peda, dan ikan asin japuh. Pas banget dipaduin sama sambelnya yang bikin nagih.

warung nasi ampera

Makanan pelengkap kayak perkedel jagung, perkedel kentang, sate jeroan, sate sosis, sate tungir ayam, sate telor puyuh, rempeyek, emping, rolade, dan aneka kerupuk juga ada loh.

warung nasi ampera

Minumannya nih yang sekalian jadi dessert. Ada es cincau hitam, sop buah, es hijau daun, es kelapa muda, es campur, es sangkuriang, dan banyak lagi.

warung nasi ampera

Oya, sebagian besar daging dan ikan di Warung Nasi Ampera itu dalam kondisi hangat saat disajikan ke meja pelanggan. Istilahnya makanan-makanannya digoreng di tempat, dibakar, atau dihangatkan kembali.

rumah makan sunda

Kita ambil dulu menu-menu yang kita suka, trus bayar di kasir, dan baru deh digoreng atau dimasak dadakan. Biasanya nanti di kasir kita ditanyain, nasinya mau nasi putih biasa, nasi uduk, atau nasi bakar? Tentu saja ketiganya punya cita rasa berbeda.

rumah makan sunda

Soal harga super bersahabat. Saya dan suami makan berdua di sini, tapi dengan banyak menu yang bisa dinikmati tiga orang.

Menu yang kami pesan, di antaranya empal daging, paru goreng, tempe tahu bacem, udang bakar asam manis, sayur asem, gula tutut, pete goreng, es campur, dan dua teh manis. Pas bayar, saya kaget dong, cuma Rp 150 ribuan.

rumah makan sunda

Asiknya makan di Warung Nasi Ampera Bekasi Timur adalah tempatnya luas. Selain duduk di meja dan kursi, kita juga bisa lesehan. Bisa makan indoor atau outdoor. Live music lagi.

warung nasi ampera
warung nasi ampera

Toiletnya bersih. Ada mushalanya buat numpang shalat. Parkirannya pun cukup luas.

Eh, kalian tahu gak apa bedanya Warung Nasi Ampera dengan Restoran Sunda pada umumnya? Kira-kira jawabannya sama dengan Rumah Makan Ampera dengan Rumah Makan Padang.

rumah makan sunda

Nah, kalo di Warung Nasi Ampera atau Rumah Makan Ampera, makanan yang kita makan itu diambil sendiri, baru dibawa ke meja makan. Nah, kalo Restoran Sunda, itu biasanya menu makanan dipesan dulu baru disajikan di meja. Kalo Rumah Makan Padang, itu menu-menunya disajikan di dalam piring-piring kecil di atas meja, trus kita sendiri pilih mana yang mau kita makan.

Tertarik mencoba? Datang aja ke cabang Warung Makan Ampera di Jalan Jatimulya Raya Nomor 14, Tambun Selatan, Bekasi Timur. Selamat makan.

11 thoughts

  1. Kangen euy sama makanan Sunda, di Bandung dulu sering banget makan makanan ini, sekarang cabangnya juga ada di Bekasi ya, mudah2an cabangnya juga sampe ke Medan hehehe

    Like

  2. Ampera emang juara bangetttt, suka banget pasti kalap kalo kesini ya wkwkwk rasanya pengen dicobain semua, apalagi kalo dicocol pake sambel dadaknya mantul

    Like

  3. Duhh… sambil baca menu, sambil dibayangin bentuk makanannya.
    Saya juga penggemar masakan Sunda.
    Dulu di Bandung saya juga punya langganan.
    Prasmanan juga
    Tapi prasmanannya bukan seperti di foto.
    Prasmanannya disajikan pas di depan pengunjung. Jadi kita duduk di bangku dan meja yang paaaanjaaaangggg..
    dan di meja sudah memang ada tersusun semua menu.
    Jadi pengen makan di warung ampera sunda de

    Like

  4. Aku pernah makan di Warung Nasi Ampera pas ke Bandung sekeluarga ngajak Ibu Mertua. Tahun berapa itu, lupa cabang yang mana.Bumer sampai kalap, ambil ini itu saking senang lihatnya hahaha…ujung-ujungnya minta dibungkus karena ga kuat ngabisinnya.
    Kemudian banyakan makan versi nasi kotaknya kalau dapat selametan, ada event atau suami bawa dari kantor (dulu dia bawa bekal jadi kalau rapat dapat nasi dibawa pulang)
    Belum pernah makan di Mapera yang cabang Jakarta …waduh mesti cari yang deket sini nih, kangen pilih-pilih menunya yang menggoda

    Like

  5. Senang banget diceritain bedanya. Awalnya baca kata Ampera, hal yang pertama terbayang emang masakan Padang Ampera dooonngg.

    Murah meriah banget 150 ribu bertiga dengan menu segambreng. Sukses banget bikin mau nyobain juga ini sih. Mana tau ada cabang lainnya yang lebih dekat dari tempatku ya.

    Like

  6. Murah bangett kak muuttt. padahal pesenannya ada udang juga yaa cuma 150k wkwkw, duhh padahal jakarta loh yaa. jadi pengen ikutan nyicip nih kesana hihi.
    Ngiler sama paru dan beberapa lauk yang disajikan sama sambelll ❤

    Like

  7. Baru tau kl Warung Sunda juga punya nasi ampera ya hihi…iyaa biasanya RM Padang yaa. Informatif banget artikel si Muthe ini, duh happy nya makan berdua suami, persis mahasiswa aja kalian tuh,, sedang makan bareng. Btw, itu perkedel aja sampe 3 macem, keren banget sihh warung nasi ampera ^^

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.