Susu Menyusui Itu Seperti Apa? Emang Penting Banget Ya?

Susu menyusui itu seperti apa sih sebenarnya? Tanya saya yang waktu itu masih berstatus new mom pertengahan 2016.

Sejak hamil trimester pertama, dr Semadi, dokter saya di Bali sudah menyarankan saya minum susu. Abis melahirkan pun, beliau masih menganjurkan saya minum susu. Emang sih, dokter kesayangan saya itu gak maksa, tapi kan tetap aja hati saya yang suka kepo ini bertanya-tanya.

Ibu baru sering kali diberi daftar panjang aturan sejak kehamilan, melahirkan, menyusui, hingga membesarkan anak. Mana yang boleh dilakukan, mana yang gak boleh dilakukan. Selain saran dokter, ada juga saran dari keluarga, teman, sahabat, ibu-ibu kompleks, bahkan netizen yang kadang sok baik dan sok budiman. Hehehe.

Contoh sederhana, ibu baru lahiran makan roti pakai selai kacang langsung diingetin, seolah-olah kalo si ibu makan selai kacang, ntar anaknya alergi kacang.

Ibu baru seminggu lahiran kangen makan nasi pakai sambel, padahal cuma seujung sendok doang, eh langsung diingetin, tahan dulu sebulan gak makan cabai. Kalo makan yang pedas-pedas, nanti bayinya mencret, eksim, bahkan pup-nya bisa berdarah. Hellow, what happen, aya naon?

Mitos Minum Susu untuk Ibu Menyusui

Orang umumnya percaya bahwa makanan yang berpotensi memicu alergi, seperti susu dan kacang harus dihindari selama menyusui. Katanya sih supaya bayi kita gak ikut alergi.

Percaya gak kalo pernyataan di atas mitos belaka?

Jurnal resmi yang dipublikasikan American Academy of Pediatrics (AAP) pada 2008 menyimpulkan tidak ada cukup bukti kuat yang merekomendasikan bahwa ibu menyusui sebaiknya menghindari makanan-makanan tertentu untuk mencegah alergi. Faktanya menghindari makanan, seperti susu selama menyusui bisa berisiko membuat ibu kekurangan nutrisi.

Studi lain yang diterbitkan Jurnal Nutrients, berdasarkan penelitian Chalmers University of Technology, Swedia menyimpulkan bayi-bayi dari ibu yang minum susu selama menyusui berisiko mengalami alergi makanan relatif lebih rendah ketimbang bayi-bayi dari ibu yang tidak minum susu sama sekali selama menyusui.

Peneliti melakukan survei pola makan terhadap 500 ibu baru melahirkan dan meneliti prevalensi alergi pada anak-anak mereka saat berusia satu tahun. Hasilnya, ibu dari anak berusia satu tahun yang sehat ternyata mengonsumsi susu sapi selama menyusui.

susu menyusui itu seperti apa

Hasil penelitian di atas sudah sangat jelas ya. Namun, peneliti utama studi ini, Mia Stravik mengatakan pihaknya sama sekali tidak bermaksud mengklaim pernyataan bahwa minum susu saat menyusui merupakan solusi untuk menyembuhkan alergi anak.

Alasannya ada banyak faktor pemicu alergi makanan, tak terkecuali bawaan genetik. Diet ibu sering kali menjadi faktor utama yang berpengaruh langsung pada bayi.

Susu Menyusui Itu Seperti Apa Sih?

Perempuan muda zaman now entah kenapa kurang suka minum susu, bahkan sengaja gak mau minum susu. Sebagian mereka khawatir susu bikin gemuk. Lagi-lagi ini mitos salah tentang diet sehat.

Alergi susu beda loh sama intoleransi laktosa. Saat kita mengalami intoleransi laktosa, tubuh kita gak bisa memecah gula yang terkandung dalam susu yang kita minum. Dalam hal ini solusinya adalah kita minum susu bebas laktosa, sehingga bisa ditoleransi tubuh.

Ingat juga, meski bayi kita punya intoleransi atau alergi saat bayi, anak masih mungkin bisa menoleransi makanan tersebut seiring bertambahnya usia. Konsultasikan dengan dokter anak sebelum memberikan anak kembali makanan atau minuman yang tadinya memicu alergi pada anak.

Profesor Ann-Sofie Sandberg dari Chalmers University of Technology mengatakan salah satu penjelasan paling memungkinkan tentang susu untuk ibu menyusui adalah susu mengandung zat yang merangsang matangnya sistem kekebalan tubuh.

Peneliti lainnya, Malin Barman menambahkan salah satu hipotesis menyebutkan susu sapi mengandung zat yang mengaktifkan sistem kekebalan tubuh anak dan membantu anak lebih bisa menoleransi zat-zat pemicu alergi.

Ibu yang minum susu selama menyusui memiliki kandungan Immunoglobulin A (IgA) sekretori lebih besar dalam ASI mereka. IgA sekretori adalah sejenis antibodi yang ketika masuk ke saluran pencernaan bayi melalui ASI mampu menetralkan ancaman yang masuk ke dalam tubuh anak, tak terkecuali patogen yang memicu alergi.

Nutrisi untuk ibu menyusui itu terbagi menjadi makronutrien dan mikronutrien.

Makronutrien terdiri dari karbohidrat, protein, dan lemak, sedangkan mikronutrien biasanya berkaitan dengan vitamin dan mineral. Susu ibu menyusui atau multivitamin yang diresepkan dokter untuk ibu setelah melahirkan umumnya menggambarkan komposisi khas vitamin dan mineral yang dibutuhkan.

Berikut adalah contoh perbedaan nutrisi yang dibutuhkan wanita normal, wanita hamil, dan ibu menyusui.

NutrisiWanita NormalIbu HamilIbu Menyusui
Vitamin A (μg/hari)7007701300
Vitamin D (μg/hari)51515
Vitamin E (mg/hari)151519
Vitamin K (μg/hari)909090
Folat (μg/hari)400600500
Niasin (mg/hari)141817
Riboflavin (mg/hari)1,11,41,6
Tiamin (mg/hari)1,11,41,4
Vitamin B6 (mg/hari)1,31,92
Vitamin B12 (μg/hari)2,42,62,8
Vitamin C (mg/hari)7585120
Kalsium (mg/hari)100010001000
Besi (mg/hari)18279
Fosfor (mg/hari)700700700
Selenium (μg/hari)556070
Seng (mg/hari)81112
Sumber: Otten JJ, Pitzi Hellwig J, Meyers LD, Editors. Dietary reference intakes. The essential guide to nutrient requirements. Washington, DC: National Academies Press; 2006.

Sumber Kalsium Selain Susu untuk Ibu Menyusui

Susu untuk ibu menyusui bukan satu-satunya pilihan untuk mendapatkan kalsium. Sifat susu adalah pelengkap dan penyempurna.

Beeberapa makanan kaya kalsium yang bisa kita konsumsi saat menyusui, antara lain:

  • Sayuran hijau, seperti bit, kangkung, dan sawi hijau.
  • Biji wijen, bisa dikonsumsi dalam bentuk mentega wijen, pasta wijen, atau wijen dimakan utuh.
  • Tahu yang dibuat dari kacang kedelai dengan bantuan koagulan, seperti kalsium sulfat dan kalsium klorida.
  • Ikan, terutama ikan mackerel kecil, sarden, dan salmon.
  • Biji-bijian utuh, seperti beras merah, oat, dan quinoa.
  • Kaldu ayam home-made, direbus dari daging ayam atau tulang ayam.
  • Kacang-kacangan, seperti kenari, almond, dan hazelnut.
  • Beberapa jenis tumbuhan laut dan alga.
  • Makanan fermentasi, seperti miso dan kecap.
  • Produk olahan susu, seperti keju, panir, mentega, dan dadih.
  • Kacang lentil dan buncis.
  • Telur dan daging putih, seperti ayam yang direbus.
  • Buah jeruk, anggur, limau, dan jeruk bali.

Secara umum sebetulnya gak ada makanan pantangan bagi ibu menyusui. Kita disarankan makan makanan yang seimbang dan beragam. Namun, ada beberapa makanan dan minuman yang mungkin perlu kita batasi saat menyusui.

Jenis makanan dan minum yang perlu dibatasi saat menyusui, antara lain:

  • Ikan tinggi merkuri, sejenis logam yang bisa menjadi racun utama pada bayi dan anak-anak. Contohnya adalah ikan tuna, marlin, king mackerel, hiu, dan todak.
  • Alkohol, sebab meningkatkan risiko gangguan pola tidur, keterlambatan psikomotorik pada anak, bahkan keterlambatan kognitif di kemudian hari.
  • Obat-obatan herbal. Banyak obat dan resep herbal dijual bebas dan diklaim aman untuk ibu menyusui. Alangkah bijaknya jika kita tetap berkonsultasi dengan dokter, bidan, atau konselor ASI sebelum mengonsumsi brand tertentu.
  • Kafein, entah itu kopi, soda, teh, dan cokelat. Saluran pencernaan bayi baru lahir masih sulit mencerna kafein. Makanya ibu menyusui dianjurkan tidak minum lebih dari 300 mg kafein per hari, setara 2-3 cangkir kopi dan teh.
  • Makanan olahan, sebab umumnya tinggi kalori, lemak tidak sehat, dan gula tambahan. Contohnya adalah junk food.
susu menyusui itu seperti apa

Pada akhirnya kita harus sadar bahwa ibu menyusui minum susu, salah satu tujuannya untuk mencukupkan cairan dalam tubuh. Kita minum ya karena kita haus, gak peduli apakah itu minum susu, air putih, jus buah dan sayur, atau infused water.

Ibu menyusui lebih sering merasa haus karena aktivitas meng-ASI-hi anak. Sebaiknya sediakan gelas dan botol air minum di kamar atau ruang menyusui supaya ibu bisa minum kapan pun mau.

Susu, air putih, jus, apalah namanya itu dapat meningkatkan produksi ASI. Namun, kita perlu tahu bahwa ASI akan terus berproduksi ketika payudara kita kosong. Makanya penting juga kita mengosongkan payudara dengan cara rutin menyusui bayi atau memerah ASI secara teratur.

14 thoughts

  1. Saya memang kurang percaya mitos2 yang berkembang di masyarakat kita tentang masa2 perempuan hamil. Kadang ada mitos du daerah saya, bahwa wanita hamil tidak boleh “mbetetin” ikan, entar katanya anaknya bakal kena bibir sumbing, padahal bibir sumbing itu kan penyakit kelainan genetik.hehe. Kadang ngekek aja bawaannya kalo ada yang masih percaya mitos yang “jerene/katanya”.

    Btw, saya setuju kak, selain mengonsumsi kalsium, juga ibu hamil juga penting makanan dan minuman yang kaya akan zat besi, supaya terhindar dari defisiensi anemia gizi besi yang bisa membahayakan ibu hamil dan juga bayi yang dikandungnya.

    Like

  2. Alhamdulillah tertjerahkan lewat postingan ini. Haha.. Soalnya pasti adaa aja mitos soal makanan yang boleh dan tidak boleh bagi ibu menyusui. Jadi termotivasi juga buat banyakin minum air putih dan makan makanan bergizi tinggi setiap hari biar produksi ASI banyak lagi.

    Like

  3. Wah, makasih banyak kak soal penjelasan mitos-mitos ibu menyusui ini. Sebagai informasi penting buatku nanti kalau udah berumah tangga dan dikaruniai anak. Jadi inget dulu pas Ibuku hamil adikku, juga rajin sih minum susu menyusui

    Like

  4. Saya saat hamil tri semester pertama menghindari susu karena sifatnya asam sebab saya menginginkan anak laki-laki jadi konsumsi daging.
    Setelah lewat tri semester pertama baru los minum susu dan buah yang bersifat asam, tapi ssmua karena Allah juga saat itu bentuk ikhtiar aja.

    Like

  5. Banyak juga ya mbak mitos ibu menyusui ini , sepupu saya masih percaya kalau menyusui sang ibu gak boleh makan cabe . Alhasil 2 tahun blio absen makan pedas sampai badannya kurus karena ga selera makan hehehe ternyata hanya mitos ya ,nanti sy info deh uraian artikel ini ke blio ..

    Like

  6. Sekarang banyak pilihan rasa dan merk untuk susu ibu hamil maupun ibu menyusui. Tinggal pilih sesuai selera. Yang penting disesuaikan dengan kebutuhan.

    Like

  7. Susu menyusui penting untuk menambal kekurangan nutrisi tertentu yang tak bisa didapatkan hanya dengan memakan 2x lebih banyak. Hihihi. Itu salah satu kesimpulan saya setelah baca ini.
    Kebetulan pas jam sensitif lapar kedua….

    Like

  8. Saya dong termasuk yang bandel, diam-diam tetep makan pedas saat menyusui walau udah dilarang sama ibu dan juga ART. Tetep makan durian saat hamil walau banyak yang bilang nggak boleh, malah suami yang sering beliin durian. Soalnya kan suami orang sumatra dan di sana ibu hamil makan durian nggak ada masalah.

    Like

  9. Sampai sekarang masih banyak yang percaya ibu menyusui harus pilah pilih makanannya agar nggak ngaruh ke ASI-nya. Wah, artikel ini menyadarkan bahwa anggapan itu keliru.

    Like

  10. Dikampung saya pantangan ibu menyusui itu segambreng. Kadang sampai gak masuk akal. Ibu menyusui dilarang buat makan ikan, nanti baunya amis. Hmmm…padahal ikan jadi sumber protein yang sangat bermanfaat untuk membantu proses penyembuhan pasca melahirkan.

    Inilah pentingnya untuk terus belajar. Agar tidak terbawa mitos yang kadang malah merugikan diri sendiri.

    Like

  11. Saya baru ngeh ketika melihat perbandingan komposisi susu wanita normal, hamil dan menyusui yang memang disesuaikan dengan kebutuhan si ibu ya. Kalau di Jerman, saya hanya tahunya kalau ibu hamil tidak boleh minum susu murni. Untuk kebutuhan susu disini digantikan dengan vitamin, karena belum pernah lihat susu hamil dan menyusui juga di apotek dan drogery store (tapi mungkin saya yang salah)

    Like

    1. Sebaiknya tidak susu murni sih mba, bahaya juga itu karena rentan bakteri kan. Iya mba, di luar negeri mah gak ada susu spesifik untuk ibu hamil atau menyusui. Biasanya susu umum pada umumnya, entah itu yg UHT, atau pasteurisasi. Ya sama sih kayak susu ibu menyusui. Yg penting vitamin dan kandungan gizi di dalamnya tercukupi. Jadi mau minum susu apapun (selain susu murni) boleh2 saja.

      Like

  12. mitos-mitos di atas bisa memang terjadi atau tidak. karena semuanya itu adalah mungkin pengalaman yang dialami oleh para pendahulu kita. di mana yang terjadi bisa juga mengandung faktor kebetulan. tentang susu untuk ibu menyusui, ada juga yang pernah menyarankan pakai susu kedele yang biasanya tanpa efek samping

    Like

  13. Aku pribadi nggak percaya sama mitos2 dan itu bikin kadang bergesekan sama ortu atau mertua. Tapi skr udah bawaannya oke aja. Kalau aku nggak sepakat iyain aja tapi diem2 gag dilaksanain. Lebih ngelaksanain yang ada dasar ilmunya

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.