Sepasang Mata Sehat untuk Ayah


katarak

Aku berdiri di pintu kedatangan penumpang Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Bali. Hari itu, awal Februari 2017 adalah hari istimewa karena pertama kalinya Maetami, putriku yang berumur satu tahun akan bertemu kakeknya.

Ayah datang seorang diri tanpa ibu. Rute penerbangan beliau cukup lama. Pertama, Padang – Jakarta dengan waktu tempuh kurang lebih 1 jam 30 menit. Kedua, Jakarta – Bali dengan waktu tempuh kurang lebih dua jam. Aku dan suami cukup khawatir karena ayah melakukan perjalanan ke Bali sendiri dan untuk pertama kali di usianya yang sudah lebih setengah abad.

Setelah setengah jam mondar-mandir tak sabar, akhirnya aku melihatnya. Ayah dalam balutan kemeja merah berjalan kaki sambil mendorong troli berisi dua tas dan satu kardus besar.

Aku geleng-geleng kepala karena sejak awal sudah mewanti-wanti agar ayah tak usah bawa banyak barang. Namun, orang tuaku agaknya tak mendengarkan.

Ibu tetap saja menitipi ayah segudang oleh-oleh untukku, mulai dari buah-buahan, keripik balado, aneka kudapan, rendang, baju-baju baru untuk cucu perempuannya, dan beberapa buku bacaan kesayanganku yang tak sempat kubawa sejak menikah 2014.

Ada kejadian lucu, tetapi juga menyedihkan waktu itu. Ayah tak melihat jelas kami bertiga saat melambaikan tangan, bahkan ayah melewatiku begitu saja. Memang betul, kondisi bandara sore itu cukup ramai. Namun, mana mungkin ayah tak hapal wajah anaknya?

operasi katarak
Ayahku dan putri sulungku

Barulah ketika aku sedikit berteriak memanggil beliau, ayah menoleh ke belakang dan berbalik arah. Saat posisinya sudah dekat, barulah aku paham. Lagi-lagi, ayah tak juga melakukan operasi itu, operasi untuk membersihkan kedua matanya dari katarak.

Katarak adalah kondisi kesehatan di mana lensa alami pada mata seseorang menjadi buram. Ya, ayahku menderita katarak bertahun-tahun di kedua matanya. Mata kanannya paling parah.

Dokter mata sejak setahun lalu sudah menyarankan ayah segera operasi. Namun, sampai hari itu ayah tak melakukannya.

lasik

Sampai 60 tahun usianya waktu itu, ayahku tak pernah menjalani operasi bedah. Inilah salah satu faktor mengapa ayah begitu keras kepala tidak mau menjalani operasi katarak.

Padahal, operasi katarak salah satu prosedur bedah paling sering dilakukan di seluruh dunia. Sayangnya, pasien-pasien yang seharusnya menjalani operasi ini diserang ketakutan dan kecemasan berlebihan.

Ketakutan adalah kondisi emosional yang tidak menyenangkan karena dipicu persepsi rangsangan yang mengancam. Ketakutan berbeda dengan kecemasan. Kecemasan adalah perasaan gugup atau khawatir yang membuat seseorang tidak nyaman akan hal yang belum terjadi atau risiko buruk yang bisa terjadi di kemudian hari.

Ketakutan ada penyebabnya. Begitu penyebabnya dihilangkan, ketakutan akan mereda. Kecemasan bersifat lebih irasional dan dipicu pikiran irasional pula.

Inilah yang menyebabkan lansia seperti ayahku takut akan operasi, takut akan rasa sakit, dan takut mata beliau tidak bisa melihat lagi setelah dioperasi. Demikian juga jawaban jujur ayah padaku waktu itu. Apalagi, ayah harus menjalani operasi di kedua matanya.

Aku pun menyarankan ayah mengikuti konseling sebelum operasi dengan dokter mata. Aku juga mengafirmasi ayah dengan motivasi-motivasi positif supaya sang kakek bersedia melakukannya.

Puncaknya, aku sedikit mengancam ayah bahwa kami sekeluarga tidak akan mudik ke kampung Lebaran tahun ini sebelum ayah selesai dioperasi.

Syukur alhamdulillah, ancaman terakhir ini ternyata manjur untuk ayah. Mana ada kakek yang tak mau melihat anak, menantu, dan cucu semata wayangnya berlebaran di kampung halaman. Ya kan?

eyelink group

Katarak, kelainan refraksi, dan glaukoma adalah penyebab kebutaan utama di dunia. Kementerian Kesehatan menyatakan 81,2 persen kebutaan di Indonesia disebabkan katarak.

Ini merupakan hasil survei Rapid Assessment of Avoidable Blindness (RAAB) oleh Perhimpunan Dokter Spesialis Mata Indonesia (Perdami) di 15 provinsi, yaitu Sumatra Barat, Sumatra Utara, Sumatra Selatan, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Kalimantan Selatan, Bali, Nusa Tenggara Timur, Nusa Tenggara Barat, Sulawesi Utara, Sulawesi Selatan, Maluku, dan Papua.

Operasi katarak intensif di Indonesia sangat bermanfaat menurunkan prevalensi kebutaan dan gangguan penglihatan.

Alhamdulillah sepulang dari Bali, ayah mengabarkan dirinya mengikuti operasi katarak massal yang dilakukan pemerintah provinsi sepanjang 2017 sampai 2018. Ceritanya, kegiatan operasi katarak massal ini dilaksanakan di sejumlah daerah di Sumatra Barat, mencakup Kota Padang, Pesisir Selatan, Sijunjung, dan Pasaman Barat yang tak lain adalah kampung halamanku.

Operasi katarak di salah satu KMU Eye Clinic

Mula-mula, ayah menjalani skrining praoperasi sehari sebelum jadwal operasi. Ayah dinyatakan layak menjadi kandidat pasien katarak yang layak untuk dioperasi.

Kecemasan ayah jauh berkurang. Pasalnya, dia tidak menjalani operasi seorang diri. Ada banyak pasien lansia seumuran, bahkan lebih tua darinya yang mengikuti program tersebut.

Pada hari operasi, ayah mendapat nomor antrean berdasarkan urutan kedatangan. Operasi katarak kali itu dilakukan di kamar bedah operasi salah satu rumah sakit umum daerah setempat.

Mula-mula, mata kanan ayah yang dioperasi. Dokter mata lalu meresepi ayah obat-obatan dan instruksi perawatan luka pascaoperasi.

Dokter juga memeriksa tingkat ketajaman penglihatan ayah, khususnya segmen anterior bola matanya sehari dan seminggu pascaoperasi. Setelah dua minggu sejak operasi pertama, ayah baru diizinkan melakukan operasi kedua untuk mata kirinya.

Alhamdulillah kedua mata ayah sekarang bisa melihat dengan jelas. Terbukti kan? Tak ada yang patut dicemaskan dan ditakutkan.

Operasi katarak memiliki tingkat keberhasilan 99 persen. Prosesnya sekitar 15-20 menit dan dilakukan tanpa ada jahitan. Komplikasi selama atau setelah operasi katarak sangat jarang terjadi. Kalau pun terjadi, umumnya mudah diobati. Tidak ada batasan usia untuk operasi katarak, bahkan lansia berumur 95 tahun saja bisa mengikutinya.

eyelink group

Katarak bukan proses instan. Dia terjadi secara bertahap.

Sebaiknya kita segera mendatangi dokter mata sekiranya mengalami gejala-gejala, seperti gejala katarak kian mengganggu atau memburuk, nyeri pada mata, sulit melakukan aktivitas sehari-hari, pandangan mata sebagian buram, pandangan kian terbatas atau bahkan hampir tak bisa melihat.

Pencegahan katarak pada dasarnya kembali lagi ke gaya hidup kita. Ini bisa dilakukan sedini mungkin.

1. Pemeriksaan mata rutin

Pemeriksaan mata rutin sama saja dengan pemeriksaan kesehatan rutin yang kita lakukan. Banyak orang mengabaikan kesehatan mata hingga merasa ada yang salah dari penglihatannya.

Orang-orang kebanyakan berasumsi kalau mau periksa mata, ya cukup pemeriksaan dasar saja. Padahal, menemui dokter mata itu penting untuk mengetahui kesehatan mata secara keseluruhan.

Pemeriksaan mata komprehensif dilakukan dokter mata atau dokter spesialis mata dengan melakukan serangkaian tes untuk mengevaluasi kesehatan mata. Satu per satu mata kita diperiksa untuk menemukan tanda-tanda serius, seperti katarak, glaukoma, degenerasi makula, retina terlepas, dan kondisi lainnya. Jika kita tahu ada yang salah dari awal, ke depannya mata lebih cepat bisa diobati.

American Academy of Ophthalmology (AAO) menyarankan frekuensi pemeriksaan mata rutin, sebagai berikut:

  • Usia 20-39 tahun, setiap 5-10 tahun.
  • Usia 40-54 tahun, setiap 2-4 tahun.
  • Usia 55-64 tahun, setiap 1-3 tahun.
  • Usia 65 tahun ke atas, setiap 1-2 tahun.

2. Lindungi mata dari cidera

Cidera mata bisa berupa benturan atau trauma benda asing. Hal ini bisa terjadi kapan saja dan setidaknya pasti dialami seseorang sekali dalam hidup. Ketika ada benda asing mengenai atau masuk ke dalam mata, ini bisa menyebabkan trauma mata.

Tingkatannya beragam, mulai dari hanya kemasukan setitik debu atau kotoran sampai ada potongan kecil, seperti logam atau kaca menggores bola mata. Kita tak pernah mengharapkannya terjadi, tetapi ancamannya pasti ada.

Cidera mata di tempat kerja sangat umum terjadi. Pencegahan tetap cara terbaik. Bagaimana caranya?

  • Ketahui bahaya yang mengancam keselamatan mata di tempat kerja, saat rekreasi, dan sebagainya.
  • Hilangkan potensi bahaya sebelum mulai beraktivitas, misalnya menggunakan pelindung pada mesin kerja, layar komputer atau laptop, dan teknik kontrol lainnya.
  • Gunakan pelindung mata yang tepat setiap saat.

3. Lindungi mata dari paparan cahaya matahari terlalu lama

Cahaya dan panas matahari berlebih berisiko menyebabkan radiasi ultraviolet atau UV. Radiasi ini membakar permukaan kulit dan berdampak negatif pada mata dengan berbagai cara.

Jika mata kita terpapar terlalu banyak radiasi UV, mau itu UVA atau UVB, mata bisa mengalami beberapa risiko berikut:

  • Kornea mata terbakar atau disebut keratitis.
  • Kanker kulit di kelopak mata atau sekitar mata
  • Kanker konjungtiva di mata
  • Katarak dan kehilangan penglihatan progresif
  • Degenerasi makula, sebuah kondisi yang menyebabkan kerusakan pada area pusat retina
  • Tanda-tanda penuaan dini di sekitar mata

Kita bisa menggunakan kacamata untuk melindungi mata dari sinar ultraviolet, berupa UVA dan UVB.

4. Jaga kadar gula darah tetap normal

Kadar gula darah yang tinggi berdampak signifikan pada penglihatan. Kondisi ini bisa menyebabkan penglihatan kabur, katarak, glaukoma, dan retinopati.

Kadar gula darah yang tinggi memicu pembengkakan pada lensa mata dan menyebabkan perubahan penglihatan untuk sementara. Pengidap diabetes melitus khususnya berisiko mengalami katarak lebih cepat.

5. Batasi aktivitas berlebih di malam hari

Mata juga butuh istirahat dengan cara tidur yang cukup. Kebiasaan kita di malam hari bisa memengaruhi kesehatan mata.

Contoh aktivitas malam hari yang dimaksud adalah menyetir malam hari dalam waktu lama, melihat layar ponsel sebelum tidur, merokok dan minum alkohol, atau tidur dengan lensa kontak masih terpasang.

6. Pastikan pencahayaan terbaik di rumah

Rumah yang baik adalah tidak terlalu gelap dan tidak terlalu terang. Pencahayaan yang buruk mungkin saja menyebabkan kerusakan mata.

Bekerja di ruangan yang remang-remang bisa sama tidak nyamannya dengan bekerja di ruangan yang selalu disinari lampu terang. Tambahkan lampu dengan penerangan cukup di area gelap.

Lampu neon jenis compact fluorescent lamp (CFL), menurut penelitian yang diterbitkan dalam American Journal of Public Health bisa meningkatkan risiko penyakit mata karena menghasilkan sumber cahaya UV buatan. Oleh sebabnya, tempatkan lampu neon atau lampu pijar pada titik yang pas, misalnya tidak persis di atas kepala saat kita dalam posisi berbaring dalam kamar.

7. Gunakan kacamata baca bila diperlukan

Kalau kita memiliki kelainan refraksi pada mata, gunakan kacamata saat membaca. Kacamata baca sangat bagus untuk mereka yang memiliki presbiopia, kesalahan bias yang umum terjadi pada mata yang mulai menua.

Kita bisa memakai kacamata baca dengan atau tanpa resep dokter mata. Fungsinya memperbesar penglihatan jarak dekat sehingga lebih mudah membaca dan memeriksa objek yang dekat dengan wajah kita.

Apakah buruk jika kita memakai kacamata baca sedangkan kondisi mata kita baik-baik saja?

Jawabannya, tidak. Kacamata baca bisa mengurangi ketegangan mata saat melihat jarak dekat. Kita hanya perlu terbiasa dan beradaptasi dengan lensa pembesar. Pakai kacamata baca bukan berarti mata kita rusak.

eyelink group

Eyelink Group merupakan holding pusat layanan kesehatan mata dan manajemen untuk penyedia layanan kesehatan mata. Jaringannya telah beroperasi sejak 2010.

Eyelink Group membantu masyarakat menjaga kesehatan mata dan mengembalikan kualitas indra penglihatan dalam kondisi terbaik. Eyelink Group berkomitmen memberantas kebutaan dan permasalahan gangguan penglihatan mata lainnya menggunakan alat dan teknologi kesehatan terkini.

Jadi, Eyelink Group tak sekadar mewujudkan pusat layanan kesehatan mata terbaik, tetapi juga memperluas jangkauan melalui keberadaan pusat layanan kesehatan dengan manajemen terbaik dan dinamis agar masyarakat memiliki hidup lebih bermakna (meaningful life) akibat katarak dan gangguan penglihatan lainnya.

eyelink group

Apa saja sumber daya pendukung Eyelink Group?

1. Jaringan KMU Eye Hospital & Eye Clinic luas

KMU Eye Hospital adalah rumah sakit maya yang dikelola Eyelink Group untuk menjadi pusat layanan kesehatan mata yang khusus menangani berbagai gangguan dan penyakit mata. Ada layanan rawat jalan, rawat inap, IGD, dan layanan subspesialistik lainnya.

KMU Eye Clinic adalah pusat layanan kesehatan mata rawat jalan yang khusus menangani berbagai gangguan dan penyakit mata. Lokasinya ada di empat cabang, yaitu:

  • KMU Gresik
  • KMU Lamongan
  • KMU Madura
  • KMU Sidoarjo

Keempat cabang ini melayani penanganan kesehatan mata terkait refraksi, katarak, glaukoma, retina, dan kornea.

KMU Eye Clinic melayani operasi katarak modern dengan teknik phacoemulsifikasi. Layananannya ada yang prioritas (VIP), umum, dan ada pula yang bisa menggunakan BPJS Kesehatan serta asuransi.

Saat ini KMU Eye Hospital & Eye Clinic didukung dokter spesialis mata profesional dan berpengalaman. Mereka telah menangani lebih dari 43 ribu kasus operasi katarak.

2. Konsultasi dengan dokter pakar di doktermata.co.id

Banyak manfaat kita dapatkan saat berkonsultasi dengan dokter mata. Kita bisa melakukan deteksi dini, mendapatkan tindakan cepat dan tepat, semua pertanyaan dijawab oleh dokter spesialis mata unggulan, sharing info kesehatan mata dengan pakarnya, layanannya bisa dilakukan secara online dengan live chat.

Eyelink Group membuka konsultasi kesehatan mata online (live Zoom) GRATIS dengan dokter spesialis mata di Indonesia. Semua dokter spesialis mata yang menjadi narasumber merupakan tenaga medis profesional yang bisa dipastikan tempat praktik dan legalitasnya.

Beberapa topik konsultasi yang dikemas dalam live eyetalk, antara lain:

  • Penyakit mata pada lansia bersama dr Heri Wijayanto, SpM
  • Kacamata VS softlens, mana yang lebih baik? bersama dr Inten, SpM
  • Jenis penyakit mata pada anak bersama dr Irma Cholidah, SpM
  • Jenis penyakit mata bawaan bersama dr Irma A Pasaribu, SpM
  • Penyebab mata berdarah bersama dr Rigan Ndaru Wicaksono, SpM
  • Mengatasi masalah mata lelah bersama dr Nelandriani Yudapratiwi, SpM
  • Herpes pada mata bersama dr Nuke Erlina Mayasari, SpM
  • Tips memilih kacamata baca bersama dr Alissa Devi Agustina, SpM

3. Layanan operasi lasik makin terintegrasi

Laser In Situ Keratomileusis atau Lasik adalah prosedur laser untuk mengoreksi gangguan refraksi mata. Lasik bukan hal baru di Indonesia karena telah dilakukan sejak awal 1980-an dan berkembang menjadi metode atau teknik-teknik laser yang kian canggih.

Hidup tanpa kacamata dan softlens adalah impian semua orang yang menderita rabun, mau itu rabun dekat, rabun jauh, dan sebagainya. NLC merupakan pusat layanan operasi lasik untuk pasien yang mengalami gangguan refraksi agar memiliki kualitas penglihatan lebih baik. Pusatnya di Surabaya.

Pasien bisa terbebas dari alat bantu penglihatan dengan teknologi lasik yang telah berkembang dua dekade terakhir. Tim dokter dan ahli siap membantu mewujudkan impian ini. NLC menggandeng lebih dari 40 dokter spesialis mata tersebar di seluruh Indonesia yang siap menjadi penasihat lasik.

4. Hadirkan rumah sakit mata wakaf pertama di Indonesia

Rumah Sakit Mata (RSM) Achmad Wardi adalah rumah sakit wakaf pertama di Indonesia hasil kerja sama antara Eyelink Group dengan Dompet Dhuafa dan Badan Wakaf Indonesia. Alamatnya di Jalan Raya Taktakan KM1, Lontarbaru, Kota Serang, Banten.

Lebih dari empat ribu orang telah terbantu dengan layanan rumah sakit mata wakaf ini. Visi RSM Achmad Wardi adalah melayani kesehatan mata bernuansa islami, ramah dhuafa, dan profesional.

Misinya adalah islami dan mengutamakan mutu serta keselamatan pasien, mengembangkan etos kerja unggul, meningkatkan kualitas dan profesional sumber daya insani, menggalang kemitraan dan kepedulian publik di dalam dan luar negeri untuk membantu kesehatan dhuafa.

5. Menjalin kemitraan dengan berbagai rumah sakit

Mengapa harus jalan sendiri-sendiri jika kita bisa bersinergi? Eyelink Group menjadi jawaban atas problematika pengembangan layanan kesehatan mata di tengah masyarakat, baik yang dihadapi rumah sakit, dokter spesialis mata, vendor bidang kesehatan juga pasien.

Semuanya bisa bersinergi untuk kontribusi lebih baik. Pasien pada akhirnya mendapat perbaikan kualitas layanan.

Eyelink Hospital Partner adalah rumah sakit yang bermitra dengan Eyelink Group. Tujuannya mewujudkan poli mata secara utuh, mulai dari ketersediaan alat kesehatan, sumber daya manusia hingga pengelolaan.

Poli Mata Eyelink tersebar di berbagai rumah sakit pada sejumlah kota di Indonesia, antara lain:

  • RS Mata Ahmad Wardi, Serang Banten
  • Poli Mata RSUD Ngimbang, Lamongan
  • Poli Mata RS NU Tuban
  • Poli Mata RSI Hasanah, Mojokerto
  • Poli Mata RSI Arofah, Kota Mojosari
  • Poli Mata RSUI Banyu Bening, Boyolali
  • Poli Mata RSU Sarila Husada, Sragen
  • Poli Mata RS PKU Muhammadiyah, Temanggung
  • Poli Mata RS Kartika Pulomas, Jakarta
  • Poli Mata RS Muhammadiyah Selogiri, Wonogiri
  • Poli Mata Rumah Sakit Asih Abyakta, Pasuruan

6. Eyelink Education dan Eyelink Foundation

Sebagai holding pusat layanan kesehatan mata, Eyelink Group memiliki budaya edukasi atau dikenal dengan Eyelink Education. Ini adalah program edukatif dengan tujuan memberi edukasi kepada tenaga medis hingga masyarakat umum.

Perusahaan sering menggelar berbagai kegiatan edukasi, seperti seminar, webinar, dan mini workshop kesehatan mata meliputi berbagai hal, seperti pemeriksaan mata reguler, kelainan refraksi hingga katarak. Ada juga program edukasi lain, seperti Beyond Ophthalmologist Iintegrated Meeting (BOIM), Basic Eye Exam (BEE), webinar awam hingga course untuk para tenaga medis.

Eyelink Foundation menggelar berbagai kegiatan sosial bidang kesehatan mata dengan menebar manfaat untuk sesama. Contohnya adalah pemeriksaan mata dan kacamata gratis untuk para driver ojek online (ojol). Ini salah satu profesi yang membutuhkan mata atau penglihatan prima.

Ada juga pembagian kacamata gratis untuk ukuran plus atau mata tua dan rabun dekat untuk para jamaah lansia yang menggelar tadarus di masjid-masjid.

Mata adalah indra terpenting. Kita semua ingin mata kita tetap sehat karena mata adalah penafsir segala rupa. Hampir tidak ada yang perlu dikatakan ketika kita memiliki mata indah yang berfungsi dengan baik.

Kita bisa mengenal sedikit tentang seseorang hanya dengan menatap matanya. Kita bahkan bisa menyelami kedalaman jiwa seseorang dari indra penglihatannya.

Jiwa manusia mungkin memiliki banyak juru bahasa. Namun, ada satu juru bahasa yang selalu setia, yaitu mata.

Happy World Sight Day 2022. Raises awareness of eye health amongst individuals, families and communities.


59 responses to “Sepasang Mata Sehat untuk Ayah”

  1. Hihi… Emang ya kalau diancam nggak bisa ketemu cucu, baru deh si kakek mau operasi. Alhamdulillah operasi kataraknya berjalan lancar ya mbak.

    Saya penasaran dengan LASIK mbak, bisa melepas ketergantungan pada alat bantu penglihatan.

    Like

  2. Baru tahu kalau KMU Eye Clinic ada di kota Lamongan ya… Tepatnya di jalan apa kak?
    Saya setuju banget kalau menjaga kesehatan mata itu penting. Jangan ke dokter mata hanya jika ada keluhan. Minimal 6 bulan sekali check up kesehatan mata….

    Like

    • Iya mba. Mesin motor atau mobil aja perlu diservis bulanan kan. Apalagi mata yang kita gunakan setiap hari? Apalagi orang-orang sekarang hidupnya banyak nokturnal, dominan beraktivitas di malam hari dan suka begadang. Gimana enggak kecapean tuh matanya.

      Like

  3. Aku setiap dengar kata oprasi katarak atau oprasi mata pasti ngilu deh. Mama papaku jg sudah harus oprasi kata dojter. Tp mereka belum mau. Krn takut gagal.

    Ternyata di eye clinic ada banyak sub spesialis mata ya mbak. Jadi mudah untuk kita berobat.

    Like

    • Hahahaha. Kita aja yang masih muda ngilu ya mba. Makanya aku maklum banget ayahku kayak gitu. Apalagi yang mau dioperasi ada dua matanya. Ayahku dulu perokok berat mba. Ini juga salah satu sebab beliau kena katarak.

      Like

  4. Alhamdulillah ayahanda mau dan sukses melakukan operasi katarak.
    Saya sebenarnya sudah dari tamat SMA harusnya menggunakan kaca mata minus, tapi semenjak ‘di rumah saja’, jadi malas menggunakannya, mana mata diporsir setiap hari melihat layar monitor, ya untuk nge-blog, ya nonton. Mata kadang terasa perih, harus diperiksa juga ke Eye Clinic seperti KMU agar tau kondisi terkini.

    Like

  5. Mata adalah jendela dunia selain buku. Kesehatan indera penglihatan memang perlu mendapatkan perhatian prioritas sejak kita masih di usia dini. Mulai dari memberikan makanan yang mendukung kesehatan mata hingga treatment sehari-hari yang mampu mencegah agar mata tidak mengalami kerusakan yang bisa mengganggu kegiatan sehari-hari.

    Beberapa bulan yang lalu, aku juga sempat periksa kondisi mata secara menyeluruh karena sempat terserang gula darah dalam skala yang lumayan tinggi secara mendadak. Saat itu, gegara gula darah ini, penglihatanku menurun kualitasnya. Kacamata minus dan plus tak ada yang cocok saat dikenakan. Alhamdulillah dengan mengkonsumsi obat dari dokter dan juice sayur bercampur buah, masalah mata ini akhirnya pelan-pelan terpecahkan.

    Like

  6. Dari zaman kuliah hingga sekarang kerja rutinitas selalu ada di depan laptop hampir tiap hari. Sekarang mata saya jadi minus harus pakai kacamata. Memang, menjaga kesehatan mata itu penting ya.

    Like

    • Zaman sekarang, pakai kacamata udah bukan hal memalukan. Hal yang patut kita garis bawahi adalah menjaga kesehatan mata dari dini dengan berbagai cara, salah satunya rutin check up ke dokter mata.

      Like

  7. Sebagai pemilik mata rabun alias minus, rasanya pingin sekali lasik. Harus nabung bgt tapi nih begitu tau biayanya. Bagus ya kmu klinik, lengkap dan aman tentunya

    Like

  8. Baca ulasannya tentang operasi katarak serem juga ya. Tapi kalau ditangani dokter terbaik insya Allah aman ya, mba.
    Mata sehat itu sebuah anugerah, kalau sudah sakit harus diobati segera. Cuma kadang pasien jiper juga sama biayanya

    Like

    • Operasi katarak gak seseram yang kita bayangkan mba. Mungkin karena yang dioperasi itu mata ya, jadi ketakutan enggak bisa melihat setelah operasi itu wajar banget ada. Namun, tingkat keberhasilan operasinya sendiri mencapai 99 persen loh. Ayah saya saja cuma 20 menit di ruang operasi. Langsung beraktivitas seperti biasa setelah kelar.

      Like

  9. Saya belum pernah punya masalah yang sangat serius dibagian mata. Alhamdulillaah semoga sehat terus.

    Tapii ngga tau apakah ada alasan medisnya, mata saya gampanh banget kelilipan. Kaya ada magnet gitu di mata apapun cpt banget masuk. Palagi serangga. Permah bawa motor ngga pake helm dan lupa pake kacamata. Kelilipan benda keciiiiil banget ga bisa kluar. Akhirnya harus ke dokter dan bedah kecil deh.

    Like

  10. Dari kategori umurnya berarti daku harus periksa mata 5-10 tahun ya. Rutin dilakukan ya harusnya. Soalnya pernahnya periksa mata gegara pas mau tes masuk jadi karyawan aja haha.

    Like

  11. Alhamdulillah,
    ternyata tingkat keberhasilan Operasi katarak ini tinggi sekali sehingga bismillah untuk melakukannya di usia yang tidak lagi produktif pun tergolong aman. Tapi memang pantangan sesudah operasi ini yang kudu bener-bener dijaga ya..
    Apalagi mata adalah organ penting yang memungkinkan kita semua untuk menikmati keindahan dunia.

    Sehat selalu untuk Ayahanda, kak.

    Like

    • Kalau kata ayah saya, enggak banyak pantangan dari makanan usai operasi katarak Mba Len. Makan seperti biasa. Hanya perawatan mata pascaoperasi saja yang perlu diperhatikan. Apalagi ayah saya yang dioperasi itu kedua matanya.

      Like

  12. Saya jadi teringat bapak saya juga. Ia meninggal juga dalam keadaan matanya katarak. Ia gak mau operasi alasan biaya. Maklum dulu susah akses. Saya pun masih kecil. Bapak meninggal saya kelas satu SMP. Jika sekarang mungkin sebagai anak saya akan berusaha maksimal untuk membawanya berobat

    Like

  13. Semoga sehat-sehat ya terkadang aku juga mikir mataku sehat enggak ya. Soalnya pernah kelempar bola saat anak masih kecil, pernah juga kabur banget abis melahirkan hahah… jadi banyak info soal mata di sini.

    Like

  14. Ternyata kadar gula darah yang tinggi juga bisa berpotensi menyebabkan katarak ya. Wah, banyak info bermanfaat di artikel ini. Terima kasih utk sharingnya

    Like

  15. Alhamdulillah, kataraknya Ayah sudah di operasi ya mbak. Emang kayaknya kalau dengar kata operasi itu bawaannya takut, Wajar sih. Mau ke klinik mata bingung juga dimana, Untung sekarang ada KMU Eye Clinic, bisa cek kondisi kesehatan mata.

    Like

    • Apalagi buat lansia yang seumur-umur belum pernah menjalani operasi bedah mba. Ya takut duluan itu wajah. Makanya saya sarankan waktu itu ayah konseling dulu sama dokter mata. Alhamdulillah lancar.

      Like

  16. memang yaa harus ada semacam KMU Eye Hospital & Eye Clinic ,khusus untuk masalah mata. Karena masalah mata saja banyak, salah satunya ya katarak. Btw jadi ingat, ada sodara saya alami kebutaan akibat glaukoma. Masya Allah istrinya sabar banget menghadapinya

    Like

    • Sementara ini kayaknya masih fokus di Jawa. Aku berharap banget KMU Eye Clinic atau rumah sakit afiliasinya makin banyak tersebar di Sumatra mba. Dibutuhkan banget klinik-klinik mata kayak gini, apalagi Sumatra Barat itu termasuk banyak penderita katarak di sana.

      Like

  17. Baru tau banget kalau kini sudah ada rumah sakit mata wakaf pertama di Indonesia, pun di sana kental sekali dengan nuansa islami. Bakalan banyak yang senang datang, apalagi muslim menjadi agama mayoritas di tanah air.

    Rupanya di usiaku saat ini, pemeriksaan kesehatan mata perlu dilakukan setiap 5 – 10 tahun sekali. Tapi bagi pengguna kacamata sepertiku, per 5 tahun atau kurang ya perlu ganti lensa dan periksa lagi.

    Like

  18. Ketakutan bercampur aduk ketika akan menjalani operasi mata memang sering terjadi pada banyak orang.
    Support dukungan dari orang terdekat sangat penting.
    Mata jendela dunia , jaga mata dari hal hal yang membuat nya sakit.

    Like

  19. Ayahku juga baru kemarin operasi katarak.. Alhamdulillah dia sangat menikmati lensa barunya itu.. lebih jernih katanya.. terlupa sudah ribetnya yang harus dilakukan pasca operasi.. eye clinic ini ada di mana saja ya? Bandung sudah ada kah?

    Like

  20. rekomendasi kacamata untuk yang kerjanya depan layar monitor komputer dong kak, agar bisa melindungi mata dari bluelight

    Like

    • Aku sendiri alhamdulillah sampai hari ini belum pakai kacamata mas. Hehehe. Mungkin langkah pertama periksakan dulu check up mata ke dokter mata ya mas. Pasti rekomendasinya lebih tokcer ketimbang rekomendasi dari aku. Hehehe

      Like

  21. Dalam bayanganku operasi Katarak itu mengerikan mba. Tapi, sebetulnya tidak ya, bahkan baik untuk penglihatan karena gak kabur lagi matanya. Dan, pemeriksaan mata itu memang penting banget, si.

    Like

    • Enggak sama sekali Mba Erin. Keberhasilannya bahkan 99 persen. Nyarisss enggak ada sama sekali dampak pascaoperasi. Memang kesan awalnya saja ngeri-ngeri sedap karena penyebutam kalimat “operasi mata.”

      Like

  22. Bener banget, mata adalah indra terpenting. Harus srlalu dijaga. Aku yang pake kacamata, harusnya rutin cek mata ke dokter tapi sering bandel krn takut minusnya nambah :))

    Like

  23. Mata itu memang penting banget. apalagi sayadi bidang programmer takut bisa rabun. harus dijaga banget dan selalu cek mata sepertinya biar tetap sehat

    Like

  24. Saya pernah juga kak Mutia, ketemu sama orangtua yang matanya hampir ketutup retinanya sama katarak. Saya bilang operasi saja biar gak kesusahan melihat. Namun memang ketakutan adalah hal yang menghalangi. Orangtua cenderung merasa ngeri sama proses mata dioperasi.
    Wah saya harus periksa mata setiap 5-10 tahun nih. Apalagi saya matanya udah tua melebihi umur saya. Sudah kena rabun dekat di umur 30an. Hihihi

    Like

    • Kalau udah glaukoma udah susah mba. Memang sebaiknya dioperasi segera. Aku juga gitu ke ayahku. Soalnya ayah dahulunya adalah perokok berat, makanya wajar beliau kedua matanya kena katarak. Sedikit kami paksa.

      Like

  25. Salah satu cara saya untuk menjaga mata adalah menggunakan kacamata anti radiasi. Untuk penderita gangguan mata, memang diperlukan usaha yang lembut membujuk mereka untuk operasi. Mereka perlu diyakinkan tempat operasi mata yang terpercaya. Saya rasa Eyelink Group ini bisa jadi solusi terbaik untuk mengusir ketakutan tersebut.

    Like

  26. Masya Allah, ternyata menjaga mata itu begitu penting dan perlu pemeriksaan rutin ya? Teddy kira katarak itu karena usia tua saja. Dari artikel ini tahu banyak hal deh. Operasi katarak juga 99% berhasil. Keren banget Eyelink Group.
    Terima Kasih.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: