Program Dayamaya Kembangkan Potensi Ekonomi Digital Daerah Tertinggal

Tantangan terberat bagi perusahaan rintisan (startup) yang ingin besar dan berjejaring luas adalah sinergi dan kolaborasi. Supaya ini berhasil, mereka harus inklusif.

Artinya, startup mau membuka diri pada semua pihak yang ingin terlibat dalam kegiatan mereka. Ini juga berarti startup harus percaya bahwa sinergi dan kolaborasi adalah bagian fundamental membangun ekosistem komunitas untuk pertumbuhan berkelanjutan.

Startup perlu melihat dengan kacamata win win solution ketimbang melihat dengan kacamata kompetisi atau kepentingan sepihak. Startup yang mampu bersinergi dan berkolabarasi penuh akan mengarahkan komunitas masyarakat lebih banyak lagi menciptakan sinergi dan kolaborasi di masa depan.

Pemerintah melalui Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informasi (BAKTI), Kementerian Komunikasi dan Informatika melaksanakan Program Dayamaya.

Program Dayamaya mengajak para pelaku startup e-commerce, komunitas, kelompok masyarakat, dan UMKM digital bersinergi mengembangkan potensi untuk menghasilkan solusi tepat guna bagi masyarakat di daerah terluar, tertinggal, terdepan (3T).

18 Inisiatif Program Dayamaya

Program Dayamaya memberi bantuan fasilitas, berupa sumber daya manusia (SDM), eksekusi survei pasar, infrastruktur teknologi, sosialisasi dan pemasaran. Tujuh sektor yang menjadi fokus pengembangan adalah kesehatan, pendidikan, agribisnis, logistik, pariwisata, fintech, dan e-commerce.

Visi Program Dayamaya mendukung pengembangan ekosistem ekonomi digital di Indonesia, khususnya di daerah 3T dengan semangat gotong royong bersama para stakeholders strategis bagi kesejahteraan masyarakat.

Setelah melalui seleksi ketat, lahirlah 18 inisiatif batch-1. Mereka adalah sekelompok startup dan komunitas yang siap berkontribusi untuk masyarakat, yaitu akupintar, andil.id, atourin, bantuternak, berkahbarang.id, BINAR ACADEMY, cakap, DYCODEX, i-tallenta, jahitin, Kalikesia, Ladang, lindungihutan, NGALUP Coworking Space, PIJAR, SahabatGO, SmartSolution, dan Tapakita.

Dayamaya

Kali ini saya akan membahas tiga startup dan komunitas yang lulus seleksi final Program Dayamaya, yaitu  Atourin, Cakap, dan Jahitin.

1.Atourin

Atourin adalah perusahaan teknologi sektor pariwisata yang menyediakan jasa dan layanan, baik secara online maupun offline untuk industri pariwisata Indonesia. Pada 2019 Atourin berkesempatan menyelenggarakan pelatihan dan sertifikasi pemandu wisata di Natuna melalui Program Dayamaya.

Reza Permadi selaku Tim Operasional Atourin mengatakan pada 2019 terdapat 10 pemandu wisata di Natuna yang sudah memiliki lisensi. Mereka lebih berani melakukan self branding dan memanfaatkan media sosial untuk promosi. Harapannya ke depan semakin banyak lagi pemandu wisata berlisensi di Natuna.

Salah satu program Atourin di masa pandemi ini adalah melakukan pelatihan daring bagi pemandu wisata se-Indonesia. Tim Atourin mengajarkan mereka bagaimana cara membuat tur virtual.

atourin

Virtual tour ini merupakan platform baru yang bisa dimanfaatkan jangka panjang, bukan cuma di masa pandemi saja.

2. Cakap

Cakap adalah platform online pembelajaran bahasa asing yang mendukung pengembangan wisata dengan cara meningkatkan kemampuan masyarakat dari sisi penguasaan bahasa, utamanya bahasa inggris. Sejak 2019 Cakap menyelenggarakan digital assesment di Kabupaten Sabu Raijua dan Kabupaten Sumba Timur, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT).

Cakap menggunakan standardisasi The Common European Framework of Reference for Languages (CEFR). Program ini melibatkan 250 peserta setingkat pelajar SMA. Kegiatannya dilakukan secara daring melalui ruan belajar digital dalam sebuah kelas online yang diisi guru bahasa inggris (ESL Teacher).

Tommy Yunus selaku CEO Cakap mengatakan kemampuan berbahasa inggris sangat penting dalam usaha mengembangkan daerah wisata. Bahasa inggris salah satu faktor yang memengaruhi jumlah wisatawan dalam menciptakan pariwisata berkelanjutan.

Sepanjang pandemi ini Cakap menggelar program pelatihan daring bagi penggiat dan pelaku pariwisata. Sejauh ini sudah ada beberapa daerah yang mendaftar, yaitu Kalimantan Selatan, Maluku Utara, Sulawesi Utara, dan Bangka Belitung. Peserta terbanyak berasal dari Sulawesi Utara dan Kalimantan Selatan.

cakap

Peserta nantinya mendapat akses kelas webinar, materi pembelajaran dalam bentuk e-book, akses video pembelajaran, serta kuis untuk evaluasi dan mengukur kemampuan bahasa inggris selama program.

Cakap memberi pendampingan melalui guru profesional dan fasilitator lokal. Peserta pelatihan mendapat sertifikat penyelesaian di akhir program.

3. Jahitin

Jahitin memberdayakan SDM dengan meningkatkan skill para penjahit di Provinsi NTT, khususnya di Sumba Barat dan Sumba Barat Daya. Mereka menggelar workshop pengolahan limbah kain tenun menjadi produk bernilai jual tinggi, seperti cushion pillow.

jahitin

Jahitin juga membantu para penjahit supaya lebih mudah mengakses pasar. Dampaknya saat ini penjahit di Sumba sudah mendapat akses langsung ke Dinas Perdagangan.

jahitin

Indonesia sangat beragam, sehingga pemerintah tidak bisa bekerja sendiri membangun daerah 3T. Peran para startup dan komunitas sangat diperlukan lewat sinergi mempercepat pembangunan di daerah 3T.

Kepala Divisi Layanan Telekomunikasi dan Informasi untuk Masyarakat, Ari Soegeng Wahyuniarti mengatakan kerja sama dengan stakeholders strategis akan membawa perubahan di daerah 3T, utamanya perbaikan dari sisi ekonomi digital.

Hal ini selaras dengan kampanye Berdaya Bersama yang diusung BAKTI Kominfo.

Program Dayamaya mengajarkan kita bahwa startup tidak mungkin selamanya berjalan sendiri. Akan tiba waktunya startup membutuhkan pihak lain untuk bekerja sama demi kepentingan lebih besar, yaitu untuk masyarakat dan bangsa.

18 thoughts

    1. Dayamaya itu nama program pemerintah mas, bukan nama startup. Nah, Atourin, Jahitin, dan Cakap itu baru nama startup yg lulus seleksi final untuk ikut Program Dayamaya. Amin, semoga semakin banyak startup di Indonesia yg mengikuti jejak langkah mereka.

      Like

  1. Program pemerintah ini kekinian ya, sesuai dengan kondisi dan kebutuhab sekarang. 3 starup yg masuk final memang luar biasa. Karna istri saya tukang jahit, jadi saya mendukung Jahitin, apalagi berkreasi dari limbah kain tenun, Keren 👍👍😀

    Like

  2. Benar adanya, tantangan terberat bagi perusahaan rintisan yang ingin besar dan berjejaring luas adalah sinergi dan kolaborasi. Maka, startup mesti mau membuka diri pada semua pihak yang ingin terlibat dalam kegiatan mereka. Dan Program Dayamaya Bakti Kominfo ini bisa menjadi solusinya. Dan beberapa start up di artikel ini beneran baru tahu aku…keren, kumau kepoin satu-satu

    Like

  3. Kuncinya di kemauan untuk bersinergi dan berkolaborasi ya mba muth. .
    Bangun startup emang susah. Apalagi klo menutup diri.

    Semoga makin byk startup yang bisa ikut program semacam ini mbak

    Like

  4. Wah zaman digital seperti ini kolaborasi berbagai pihak memang dibutuhkan ya mbak apalgi untuk program pemberdayaan seperti yang dilakukan Dayamaya ini..bagus banget programnya semoga sukses ya

    Like

  5. program yang dilakukan oleh Cakap sangat bagus loh untuk membantu para pemiliki wisata lokal untuk meningkatkan bahasa inggris, keren yaa

    Like

  6. Dayamaya memang program yang keren, bisa mengeksplore kemampuan semua pelaku startup untuk mampu bersaing baik di kanca lokal maupun internasional. Keren deh, bisa tetap produktif di tengah pandemi 🙂

    Like

  7. Programnya bagus dan menjangkau daerah 3T. Ohm bukan menjangkau tapi memang untuk mereka. Saya jadi pengen ke Natuna karena tahu ada guide yang dipandang resmi dan infomya dari Atourin sendiri

    Like

  8. Sejak start up ada drakornya, rasanya istilah ini semakin memasyarakat hehe
    Apalagi sekarang ada Dayamaya yang merambah beebagai sektor kebutuhan masyarakat.

    Like

  9. Bagus banget ini program dayamaya, semoga perkembangan dan pertumbuhan SDM Berkualitas terus meningkat dan merata. Khususnya di daerah 3T

    Like

  10. cakep banget program-programnya
    tertarik untuk tahu lebih jauh soal program jahitin
    kayaknya kalau diperluas ut penghasil kain di seluruh indonesia bagus itu

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.