Bayi Laki-Laki atau Perempuan?

Foto: Vector Street

BUNDALOGY — Sejak awal kehamilan, pertanyaan pertama yang mungkin muncul adalah apa jenis kelamin si kecil? Ada banyak cara mengetahui bunda bakal memiliki anak laki-laki atau perempuan, meski tak semua cara selalu akurat.

USG

Ultrasonografi (USG) adalah cara paling akurat mengetahui apakah bunda memiliki anak laki-laki atau perempuan. Biasanya informasi ini bisa diketahui antara pekan ke-18 dan 22 kehamilan. Beberapa bahkan sudah bisa mengetahui jenis kelamin bayinya setelah minggu ke-14 kehamilan. Dokter biasanya akan melihat tuberkulum genital janin.

Uji genetik

Amniocentesis and chorionic villus sampling (CVS) adalah uji genetik untuk mengetahui jenis kelamin bayi. Bunda bisa mengikuti tes ini sejak akhir trimester pertama atau sepanjang kehamilan. Namun, uji ini lebih invasif karena bisa menimbulkan risiko kesehatan tertentu.

Metode Ramzi

Ada metode terbaru mengetahui jenis kelamin bayi, yaitu Metode Ramzi. Ini menggunakan ultrasound yang bisa dilakukan sedini mungkin, sejak enam minggu kehamilan. Metode ini berfokus pada plasenta, namun kebanyakan dokter tidak menawarkannya.

Tes lain

Ada juga tes-tes lain yang bisa digunakan untuk mengetahui jenis kelamin bayi, seperti Harmony dan MaterniT21. Sebagian besar caranya melihat sel-sel bayi melalui aliran darah bunda atau urine bunda. Ada juga skrining yang khusus bagi mereka usia 35 tahun ke atas atau jika genetik bunda bermasalah sehingga perlu menjalani skrining. Tes seperti ini bisa mungkin ditanggung asuransi, bisa juga tidak sehingga bunda perlu mengecek terlebih dahulu.

Terlepas dari bunda mengetahui jenis kelamin bayi sebelum atau sesudah persalinan, ketahuilah jenis kelamin bayi adalah informasi sekunder. Anak laki-laki atau anak perempuan sama saja sepanjang mereka terlahir dengan sehat.

Source: Verywell Family
Advertisements

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.