Emak Jarang Difoto

Begini lah realita hidup emak kalo udah punya anak. Dulu pas masih awal-awal nikah, masih berdua, Instagram dan Facebook isinya foto narsis melulu. Jalan sore sama suami, foto. Makan berdua malam minggu, foto. Ngumpul-ngumpul sama teman, foto.

Begitu udah punya anak? Baru hari pertama lahiran, isi medsos udah penuh sama foto bayi. Beberapa bulan setelah itu makin parah. Foto bayi sama foto yang ada emaknya bisa 10:1, alias 10 foto bayi, 1 foto yang ada emaknya. Hehehe. Dan, secara ajaib pula, foto bayi dan bapaknya meningkat drastis. Fotografernya? Ya si emak tadi.

Kenapa sih emak jarang depan kamera? Bukan karena enggak mau, tapi kondisi emak gak memungkinkan. Bayinya udah kece, udah wangi, emaknya masih belum mandi. Bayinya udah senyum cetar, emaknya masih pake daster, kadang lupa pake BH pula. Hihihi.

Emak udah siap, bayi udah siap, eh hp-nya masih dipakai si kakak (anak yang lebih tua) buat nonton YouTube dan gak bisa diganggu. Pernah juga bayi dan emak sama-sama udah ready, eeeh baru ingat, emak kan hijaber? Kudu pake jilbab dong kalo mau difoto. Udah nemu jilbab, eeeh lupa masih pake baju buntung, kelihatan keteknya pula. Yassalam, cut! cut!

Ayooo, baca sampai sini udah banyak yang senyum-senyum sendiri. Kenapa mak? Senasib ya kita? Tos dulu atuh 😀

Gimana sih caranya biar emak tetap in frame, meskipun udah punya baby? Baca terus tips receh dariku ya mak.

Pertama, selfie sendiri dengan dandanan yang sudah paripurna tentunya. Bisa juga pake self-timer, jadi itu muka bisa dikondisikan.

View this post on Instagram

Lipsetip bayuuuuuu

A post shared by Mutia Ramadhani (@muthe_bogara) on

Kedua, kasih hp ke suami dan minta tolong difotoin.

Ketiga, ajak anak atau suami selfie bareng.

View this post on Instagram

Pacaran duluuuuu 😉🥰

A post shared by Mutia Ramadhani (@muthe_bogara) on

Keempat, kalo muka gak bisa depan kamera, ya minimal ada bayangan emak masuk #BatmanKaliAh…

Kelima, pas lagi nge-mall trus touch-up make-up ke toilet, keluarin hp, langsung cekrek di depan kaca. Bisa juga foto dalam lift yg ada kacanya, kalo lagi sepi. Hehehe.

Keenam, begitu ada momen pas buat foto, minta tolong orang lain yang kebetulan lewat di depan mata untuk mengambilkan foto #PasangMukaManisPlusMemelas

View this post on Instagram

Pagi pagi emak dah ngelayap ke Besakih. Matur Piuning (Doa Bersama) July Mission IMF-World Bank Meeting 2018.

A post shared by Mutia Ramadhani (@muthe_bogara) on

View this post on Instagram

Waiting 4 Presiden Kim

A post shared by Mutia Ramadhani (@muthe_bogara) on

Ketujuh, ambil foto tampak sebagian, misalnya foto tampak tangan. Bisa juga foto kaki. Nah, cocok nih kalo lagi main di pantai, mamerin sepatu baru, atau pas lagi nimbang berat badan waktu hamil. Kekeke.

View this post on Instagram

A ring is a halo on your finger

A post shared by Mutia Ramadhani (@muthe_bogara) on

Kedelapan, nongol di foto ramean, pake kamera hp teman.

Gimana dengan video? Susah dong emak masuk kamera. Nah, saat mengambil video anak, usahakan emak bersuara. Yaaa semacam menjadi komentator gitu deh. Bayangkan setelah bertahun-tahun kemudian, anak sudah dewasa dan menonton video tersebut, mereka akan tersenyum karena ada suara emaknya.

Apakah ada aturan khusus supaya emak masuk foto? Ada dong. Setidaknya kamu harus HINDARI tujuh hal.

Pertama, foto emak dengan tampang lagi gak oke, alias belum siap difoto. Biasanya suami nih, suka iseng.

View this post on Instagram

Fakir takjil 🤣🤣🤣

A post shared by Mutia Ramadhani (@muthe_bogara) on

Kedua, foto emak gak pake jilbab. Ini berlaku mutlak untuk seluruh emak hijaber Indonesia.

Ketiga, foto emak pakai pakaian seksi.

Keempat, foto emak dari jarak dekat yang memperlihatkan kerutan dan jerawat di muka emak.

Kelima, foto emak dengan wajah lelah.

Keenam, foto emak dengan perut terlalu gendut. Yaaa, ini paling bikin sensi nih. Abis lahiran, apalagi c-section, gelambir di mana-mana. Kalo kelihatan di foto, emak bisa sutris dan kehilangan mood mau ngapa-ngapain.

Ketujuh, foto emak lagi nyengir ada cabainya. Hahaha.

Ayok mak, jangan sembunyi terus. Kamu punya hak untuk narsis, supaya hati tentram dan bahagia. Ayok kita cekrek! 😀

Advertisements

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.