Saat Emak Malas ke Dapur karena Masakan Rumahannya tak Laku

Masak apa hari ini mak? Orang  bilang, masakan istri adalah cinta yang bisa dimakan. Itu kata para suami zaman dulu, setidaknya angkatan ayah ibu saya yang nikahnya era 1980-an.

Kalo sekarang gimana? Sekarang itu eranya makanan cepat saji, katering, delivery order, pesan makanan online.

Istri zaman sekarang semakin banyak meliburkan kompornya di rumah. Walaupun gak semua istri begitu, contohnya saya yang memilih sering masak sendiri karena jauh lebih irit. Apalagi kalo bahan makanan pokok buat seminggu dibeli di pasar tradisional atau promo supermarket dengan harga super miring, ngalahin miringnya Menara Pisa, Italia. Prinsip ekonomi emaknomics sukses diterapkan.

Masakan Rumahan Lebih Asik

Waktu kecil saya suka lihatin ibu saya memasak di dapur. Masakan rumahan ibu terfavorit adalah rendang lokan, gulai cumi, udang goreng, sambalado, dan tumis taoge. Isi piring saya bisa nambah terus kalo ibu masak menu-menu tersebut.

Saya sendiri baru serius belajar masak setelah menikah. Tujuannya sederhana, mau nyenengin suami, mau kasih kejutan ke suami. Belajar masaknya ya modal browsing di Mbah Google. Eh, gak tahunya setelah ditekuni, memasak itu ternyata asik. Bagi saya ada empat hal yang menjadikan aktivitas memasak di rumah itu menyenangkan.

1. Bisa cobain resep-resep baru

Setiap daerah di Indonesia punya kuliner beragam. Saya paling suka masakan-masakan Padang. Tentu saja, karena saya orang Minang.

Saya juga suka masakan-masakan Jawa karena suami saya – meski pun dia orang Minang – tapi lahir dan besar di Jawa. Selera makannya udah Jawa banget.

Baca Juga: Koleksi Resep Masakan Rumahan Ala Emak Mae

Saya ini salah satu emak lulusan Google University. Sebelum menikah saya benar-benar buta soal memasak, kecuali masak mie, ceplok telur, telur dadar, goreng ikan, sama masak air. Hahaha.

Cookpad sangat membantu saya. Saya suka baca resep-resep masakan yang ada di sana, bahkan beberapa saya kliping biar gampang bacanya di dapur. Mulanya saya belajar resep-resep simpel, seperti ayam kecap, sambal kentang goreng, sayur sop, kemudian saya bereksperimen sendiri, hingga berani masak yang lebih kompleks, seperti garang asem, sop buntut, ayam woku, cakalang fufu, dan sebagainya.

Kalo dulu saya masaknya harus melototin resep, sekarang udah hapal luar kepala. Dapur bagi saya tak ubahnya seperti laboratorium percobaan. Alhamdulillah semua masakan saya hasilnya tetap layak dimakan kok.

2. Menyiapkan makanan sehat untuk keluarga

Kalo beli makanan di luar, kita gak tahu sejarah makanan itu sebelum kita santap. Apakah sayurannya sudah dicuci bersih? Apakah makanan itu enak karena kebanyakan ditoyor micin? Apakah tangan tukang masak yang mengolah makanan itu ada bersih, atau jangan-jangan dia masak sambil ngupil atau garuk-garuk trus lupa dicuci? Lebay sih, tapi we’ll never know kan?

Beda jika kita sendiri yang menyiapkan makanan keluarga. Kita bisa memilih pakai bahan apa, pakai penyedap rasa atau tidak, takaran gula garamnya berapa, sayur dan ikannya diolah seperti apa. Memasak sendiri artinya kita menakar nutrisi-nutrisi yang dibutuhkan tubuh.

3. Bersenang-senang

Memasak itu obat stres loh. Sambil masak kita bisa bersenang-senang, misalnya masak sambil nari, sambil nyanyi, sambil ngomel-ngomel, atau sambil teriak-teriak, asal emosinya terkendali. Jangan sampai wajan melayang ya mak.

Imajinasi kita berpadu di dapur. Gak perlu heran kalo ada yang nyeletuk, “Masakannya asin nih. Yang masak pengen kawin kali.” Ya kali aja tukang masaknya masak sambil mimpi atau melamun, jadi garam gak sengaja ketuang sealaihim gambreng. Ya kan?

4. Bahagia saat anak dan suami makan lahap

Saat suami atau anak saya bilang masakan saya enak, bahkan mereka nambah, itu bahagianya sama kayak abis gajian, trus dikasih bonus, plus uang lembur. Kaya deh emak.

makan bersama

Anak kecil gak bisa bohong. Kalo katanya enak, berarti ya emang enak. Suami yang suka memuji masakan rumahan buatan istri dijamin deh istrinya semakin semangat belajar masaknya. Apalagi kalo pujian itu datang dari lubuk hati terdalam.

Mengapa Emak Malas Masak?

Gak semua istri di dunia ini suka masak, sebab kewajiban istri untuk memasak sama sekali gak tertulis di buku nikah, apalagi diperintah Allah dan Rasul-Nya. Kalo masih ada suami yang beranggapan memasak adalah kewajiban istri, itu udah pasti suami yang mewarisi sejarah hidup kolonial zaman penjajahan, atau suami jahiliyah yang menempatkan perempuan sebagai obyek.

Dalam fiqih Islam, gak ada tuh secara tegas disebutkan memasak adalah tugas istri. Kalo ada yang bisa buktikan ke saya bahwa kewajiban itu ada, sini coba, ntar saya masakin rendang buat bekal sebulan. Hehehe.

Memasak dan mencuci sesungguhnya tanggung jawab suami. Suami wajib memberitahukan hal ini kepada istrinya di rumah. Kalo gak, semua istri di dunia bakal menyangka itu adalah kewajibannya. Amit-amit jabang bayi deh kalo sampai ada istri beranggapan suaminya gak bakal kasih nafkah lahir batin jika dia gak mau memasak, gak mencuci, dan sebagainya.

Kewajiban istri itu ya taat sama suami, mendoakan suami, menjaga aib dan kehormatan suami, berpenampilan rapi, menarik, dan mudah senyum sama suami.

Meski demikian, sesungguhnya beruntunglah suami yang memiliki istri suka memasak, mau mencuci, mau mengurus rumah tangga, merawat dan membesarkan anak. Itu salah satu cara istri membahagiakan suami dan cara ibu membahagiakan anak-anaknya. Jadi, kalo kita senang memasak, pertahankan semangat itu.

Memang ada masanya istri malas ke dapur. Saya pun demikian, gak selamanya mau masak buat suami dan anak. Biasanya sih ada banyak alasan yang melatarbelakanginya.

1.Emak bingung mau masak apa

Sebagai ibu kadang kita bingung hari ini mau masak apa ya? Rasanya semua resep udah dicoba. Pengen nyobain menu baru tapi banyak banget daftarnya. Gara-gara kelamaan mikir akhirnya beli makanan siap saja lah.

Problem pertama ini bisa kita akali dengan memikirkan sebelumnya. Jadi, kerjaan emak sebelum tidur salah satunya ya mikir besok mau masak apa, di samping mikir cicilan KPR atau cicilan kartu kredit. Kekeke.

masak apa hari ini

Mikir sekarang bisa menghemat waktu loh. Secara, pagi hari itu waktunya singkat banget. Leyeh-leyeh sebentar aja, eh tahunya udah lewat setengah jam. Apalagi sebagai ibu kita berpacu dengan waktu.

Mumpung si kecil belum bangun, kita kerja di dapur. Masak secepatnya, kalo perlu ngalahin  kecepatan cahaya. Kalo kita sudah memikirkan menu malam sebelumnya, kerjaan memasak di pagi hari insya Allah lebih ringan.

2. Udah coba masak, tapi anak dan suami gak semangat makannya

Ngerasain ini juga gak mak? Makan di luar itu lebih enak dari makan di rumah sendiri. Padahal kita udah copy paste plek ketiplek semua bahan di resep, udah ngikutin cara memasaknya step by step, tapi kok rasanya tetap beda ya? Seolah-olah dapur tetangga itu lebih menggugah selera dibanding dapur sendiri.

Ada saat di mana saya sudah coba masak, tapi begitu dihidangkan untuk suami dan anak eh mereka gak semangat makannya. Kalo saya ingat-ingat lagi kejadian kayak gini, semangat memasak saya bisa terjun bebas. Ujung-ujungnya muncul ide pamungkas, beli makan di luar aja deh.

Problem ini menurut saya gak sepenuhnya salah masakan istri. Kita bisa makan enak itu ada faktor suasana juga. Coba deh ciptakan suasana kekeluargaan saat jam makan. HP-nya disimpan dulu. TV-nya dimatikan dulu. Fokus menghargai masakan yang terhidang di meja. Bukankah itu adalah rezeki Allah yang patut kita syukuri, masih bisa makan tiga kali sehari? Kalo hati udah syukur nikmat, makanan apapun terasa lezat.

3. Suami mendadak ngabarin makan di luar

Saya beberapa kali dalam sebulan selalu mengalami hal ini. Satu jam menjelang makan malam, suami mendadak ngabarin makan malam di luar karena diajak bos lah, tim kerja lah, vendor lah.

Kalo udah kayak gini, saya langsung buka tudung saji dan memandangi makanan-makanan yang sudah dimasak dengan perasaan iba. Siapa yang mau ngabisin makanan ini? Ujung-ujungnya disalin ke tupperware, disimpan di kulkas buat menu sarapan keesokan paginya.

Momen puasa juga sama, suami semakin jarang berbuka di rumah pada hari kerja. Safari Ramadhannya kebanyakan agenda buka puasa di luar. Istri ujung-ujungnya berbuka puasa sama anak doang di rumah.

Problem yang ini bukan salah suami. Kadang saya pun senang kalo suami makan malam di luar karena itu artinya saya gak perlu repot masak. Suami yang baik sebaiknya tawarin juga tuh istrinya, meski pun kebanyakan cuma basa-basi. “Mama gak usah masak ya, aku makan di luar. Nanti pulangnya aku bawain makanan juga.” Eaaa.

4. Suami sering ke luar kota

Istri yang suaminya sering ke luar kota biasanya juga malas bikin masakan rumahan. Suami saya minimal dua kali sebulan pasti ada ke luar kota, mau itu Surabaya, Jakarta, Jogja, atau Semarang. Sekali ke luar kota minimal tiga hari, bahkan ada yang sampai lima hari.

Udah deh, saya jadi malas masak karena yang makan di rumah itu cuma saya dan anak sulung saya, Maetami, sementara si kembar kan masih makan bubur bayi. Selama itu pula saya lebih memilih beli makanan jadi di warteg atau pesan online. Harganya gak jauh beda kok sama masak sendiri di rumah, hemat waktu pula. Saya bisa fokus ngurus anak-anak, nge-update blog juga.

5. Godaan promo makanan murah di aplikasi online

Promo Go-Food dan Grab Food itu sungguh menggoda ya. Jari-jari emak langsung lincah menari-menari di atas keypad ponsel, sambil nge-scroll gambar-gambar makanan yang menggugah selera, lalu pencet ORDER, dan makanan pun sampai di rumah dengan selamat.

gofood

Saya cukup tergelitik pas tahun lalu baca rilis Badan Pusat Statistik (BPS), kalo gak salah sekitar Februari 2019. Katanya konsumsi rumah tangga Indonesia bertumbuh 5,05 persen, padahal periode sama di tahun-tahun sebelumnya rata-rata cuma empat persenan.

Setelah ditelisik, salah satu deputi di BPS menjelaskan peningkatan konsumsi rumah tangga karena daya beli masyarakat, khususnya ibu-ibu rumah tangga meroket. Emak-emak lebih suka beli makanan jadi ketimbang memasak di rumah.

Peningkatan konsumsi sejalan dengan peningkatan akomodasi, transportasi, dan rekreasi. Belanja restoran, termasuk di dalamnya Go-Food dan Grab Food tumbuh hampir enam persen, padahal sebelumnya hanya di kisaran lima persenan.

Kalo melihat data ini, sepintas kita senang ya, emak-emak zaman now kayaknya bahagia banget, gak perlu masak. Semoga kebahagiaannya sejalan dengan rezekinya ya mak. Kalo rezeki istri dan rezeki suami lancar kan gak masalah pesan makanan online terus.

6. Mau masak menu tertentu, tapi bumbu dapurnya gak lengkap

Saya pernah ngalamin hal ini, mau masak ayam woku, tapi stok daun kemangi di kulkas udah habis. Padahal ayam dan bumbu lain udah disiapin.

Kejadian kayak gini tuh nyebelin banget. Sering kita sudah menyiapkan bahan utama, tapi pas cek bumbu dapurnya, ada aja yang kurang. Entah itu mericanya lupa dibeli, kemirinya tinggal sedikit, atau ketumbarnya habis. Syukur kalo ada bumbu serba guna yang tinggal tuang, kalo gak? Lagi lagi mood memasak langsung hilang.

food preparation

Cara mengatasi problem ini salah satunya dengan food preparation. Percayalah mak, food preparation itu benar-benar malaikat penolong kita di dapur.

7. Emak super sibuk dan banyak kegiatan

Mau itu ibu bekerja atau ibu rumah tangga pasti ada saatnya super sibuk dan banyak kegiatan. Apakah itu agenda pengajian, arisan bulanan, nikahan saudara, pas anak lagi rewel karena demam atau habis imunisasi.

Emak-emak freelancer seperti saya misalnya suka ketiban deadline tulisan. Biar klien gak kecewa, ya udah deh, fokus nulis. Urusan makan serahkan pada ahlinya (baca: mamang gojek).

8. Biasanya dimasakin ibu atau mama mertua

Sisi lain indahnya tinggal di rumah ibu atau rumah mertua, apalagi menantu baru nih yang masih disayang adalah dimasakin setiap hari.

Saya termasuk beruntung karena punya ibu dan mama mertua yang jago masak dan benar-benar suka banget ke dapur. Alhasil saya cuma kebagian cuci piring, siapin piring, siapin gelas, dan menata makanan di meja. Ibu saya kalo ke Bali selalu bawa stok makanan banyak, bisa buat bekal seminggu lebih.

Nah, biasanya kita jadi kagok kalo mereka udah gak ada. Bisa jadi ibu atau mama sudah pulang lagi ke kampung halaman, tinggallah kita sendiri di rumah.

Ya, beginilah nasib kita jauh dari keluarga. Semua harus dikerjakan sendiri. Akibat terlalu dimanja sama ibu dan mama mertua, kita akhirnya jadi malas masak dan ujung-ujungnya beli lagi aja!

9. Emak udah lapar banget

Kalo udah lapar banget, kita pastinya butuh pemadam kelaparan kan? Mood dan tenaga buat bikin masakan rumahan menguap entah kemana. Rasa lapar mengalahkan logika. Apalagi kalo kita lagi hamil, beuh! Makin malas masaknya.

10. Emak gak suka masak dan emang gak bisa masak

Alasan satu ini sengaja saya tempatkan di poin terakhir karena syarat dan ketentuan berlaku. Makan termasuk komponen pengeluaran terbesar dalam rumah tangga. Jadi, istri boleh saja gak suka masak atau gak bisa masak selama suaminya suami yang care, khususnya rekening-care.

Saya pernah menghitung, untuk rumah tangga terdiri dari ayah, ibu, dan dua anak menghabiskan rata-rata Rp 30 ribu per hari jika masak sendiri. Eks-ART saya dulu bahkan bisa masak sehari untuk tiga orang dengan biaya kurang dari Rp 20 ribu.

Jika diasumsikan Rp 30 ribu per hari, artinya kita menghabiskan Rp 900 ribu per bulan. Ini di luar biaya gas, beras, minyak goreng, air galon, dan listrik buat masak nasi ya. Anggap saja totalnya mencapai Rp 1,5 juta.

Kalo pesan makanan online, rata-rata uang yang dikeluarkan untuk tiga kali makan mencapai Rp 100 ribu per hari. Artinya pengeluaran untuk konsumsi rumah tangga Rp 3 juta per bulan. Harganya bisa lebih murah sih, asal menunya sederhana, jangan setiap hari makan olahan daging sapi, apalagi wagyu. Huhuhu.

Sekali lagi, beruntunglah suami yang istrinya hobi memasak di rumah. Dengan kata lain kalian menyelamatkan hasil keringat kalian sendiri (baca: gaji). Uangnya kan bisa ditabung atau dialihkan untuk pengeluaran lain yang lebih penting.

Setelah baca ini, semoga para suami bisa lebih menghargai pengorbanan istri. Bila perlu suami sesekali turun tangan bantuin istrinya masak di dapur, atau minimal jagain anak pas istri lagi masak.

Gak perlu menuntut skil memasak istri seunggul Chef Renatta atau Farah Queen. Selama masakan rumahan buatannya bisa dimakan, nikmati saja.

Syukuri apa yang ada, hidup adalah anugerah, tetap jalani hidup ini, melakukan yang terbaik.

Ini kata d’Masiv.

Salam super dari Emak Mae Teguh. Keep strong ya mak!

23 thoughts

  1. Kebetulan saya pecinta makanan rumah..tapi kebetulan pasangan belum bisa rutin masak karena disambi bekerja juga… ya nikmati keadaan saja… kalau ada waktu masak…ya makan dirumah…kalau tidak ada, tenang order online… ataupun makan diluar pilihan lainnya.

    Like

  2. Wah sama, saya modal masaknya juga hasil browsing google. Dulu bisanya cuma goreng telur dan buat tumisan. Setelah berkeluarga jadi belajar aneka masakan, meskipun sering juga gagal tapi tidak pernah menyerah. Soalnya masak di rumah lebih irit daripada makan diluar☺

    Like

  3. Problematika sebagian besar ibu, ‘hari ini masak apa, bingung??’ 😁😁😁 Sama teh, akupun lulusan Google university haha. Tapi setelah nikah emang iya jadi bisa masak. Pengalaman buruk seputar masak adalah niat mau masakin sayur berkuah favorit mertua, udah ngebayangin sedep bgt kayak masakan emak di rumah. Apa daya bumbu masih mentah santen udah masuk. Satu panci dikasih sapi huhu..

    Like

  4. Kalau saya suka banget masakan Mami saya, karena selalu cocok di lidah saya, tapi sayanya keenakkan karena dari kecil dimasakkin terus, jadinya baru belajar masak setelah menikah, dan syukurnya sudah mulai bisa masak, hihihiii ( meskipun kini kembali single. ^_^ )

    Like

  5. Kalau aku malas masak lebih karena males aja. Hehehe.. gimana tuh? iya soalnya masak aku pake mood. JAdi klau mood bagus semua bisa dimasak. Tapi kalau gak ada duh masak seadanya udah bersyukur.

    Like

  6. Alhamdulillahnya, masakan emak yuni selalu laku. Bapak Yuni dan adik-adik yuni tu meski udah makan di luar, pulang ke rumah, nemu masakan emak bisa makan lagi. Hehehe

    Kalau yuni nantilah kalau udah nikah serius belajar masaknya. Meski sekarang udah bisa masak, masakan sederhana sih. HEhehe

    Like

  7. Mbak Muthe kok kita sehati ya, aku pun gitu bisa masak tapi suami sering leluar kota atau akunya juga mager. Hampir samalah semua di atas, jadi mau masak sekali yg khusus aja. Yg penting si sulunh rikuesnya tercapai “mamah mau telor gulung ” nah dr pd jajan di luar jadi mamah berubah jadi tukang cilung. Hihi

    Like

  8. Gak juga kak, kalo aku sendiri lebih suka masakan ibuku, karena masakannya pas dan gak di kasih micin, apalagi kalo sudah di masakin sayur genjer. enaknya tiada tara. ingin nambah nambah lagi.

    (BeHangat.Com)

    Like

  9. Memang masakan mak lebih enak dan lebih sehat dibanding makanan di luar, pengen banget dapat pasangan yang bisa masak wkwk jadi ga mak aja yang bingung mau masak apa hari ini. Tapi memang naluri perempuan liat promo dikit beli ,klik order huhuhu dan memang pengeluarannya banyak ya perempuan pengen makan ini,itu.

    Like

  10. Hahaha tapi pada kenyataan masih banyak mba yang berpikir memasak dan mencuci itu adalah tugas istri. Wiih keren nih lulusan Google University di bidang memasak mbanya. Tapi seriusan memasak emang bikin stress berkurang bahkan hilang. Aku akhir-akhir ini lagi seneng ngikutin resep kue atau bolu dari cookpad dan youtube ehehe. Mungkin nanti akan berlanjut ke menu masakan sehari-hari biar bisa masakin suami setiap hari di masa depan (harus nemu dulu calon suaminya akutu) ehehe

    Like

  11. Nah iya, jadi kewajiban suami itu salah satunya memang menyediakan makanan untuk istri, entah dengan cara memasak atau beli matang. Saya dulu pernah dimarahi ibu gara-gara lihat suami saya masak sayur dan lauk sementara saya malah tidur sama anak bayi

    Like

  12. Emang lebih irit kalo masak sendiri. Saya sukanya masak ditungguin anak. Trus pas anak makan dan dengan jujur mengungkapkan kalo suka masakanku. Waww.. Melayang ke langit ke tujuh

    Like

  13. Kalo di pedesaan mah ngga ada kata malas buat emak, beliau akan tetap masak setiap hari dengan bumbu apapun yang ada di dapurnya. Hebatnya lagi anak dan suami ya makan aja apapun yang dimasak 🙂 jadi rindu kampung halaman.

    Like

  14. Kalau di rumah, aku pasti makan masakan ibu, jarang banget pas pulang kampung itu makan di luar. Karena emang yang kukangenin itu masakan ibu. Dan aku sendiri sebenarnya buta masak, tapi aku merasa masak itu asyik banget, walaupun ya aku cuma masak nasi goreng, itu pun pake bumbu jadi, haha. Tapi kalau udah punya dapur sendiri, aku pengen gitu bisa sering-sering masak, asyik pasti

    Like

  15. Saya poin 2 dan 6. Terkadang harapan tak sesuai kenyataan. Tampilan makanan oke tapi rasa ada yang kurang, sedih rasanya he he…atau mau masak menu ini tapi ada 1 bumbu kurang. OMG cari dulu bumbu kurang ke pasar. Tapi selalu happy sih menyiapkan masakan buat orang rumah. Pesan nenek dulu, ikat lah kebahagiaan dengan rasa masakan dari rumah. Setuju dengan quote ini. Walau sesekali makan bersama di luar juga ada.

    Like

  16. Temen sy yg Mahmud (mamah muda) bilang keahlian jadi emak jmn now harus lincah dijempol alias tinggal touchscreen gawai untuk urusan order makanan ..wkwk…malah para suami marah besar klo Mahmud yg ga bisa masak coba2 praktek masak krna kt pak suami jd mubasir udah ga jelas rasanya ga kemakan dan tetep beli Mknan Mateng di luar akhirnya jd 2x pengeluaran…

    Like

  17. kalau saya, sebagai yg emang gak hobi ke dapur, tiap malam tanya suami mau dimasakin apa. jd saya besoknya tuh gak bengong mau beli dan masak apaan. tp seringnya masak cuma buat makan pagi dan siang. makan malamnya beli. hehe

    Like

  18. Entah kenapa saya suka masakan Padang. Kalau saya tinggal di Padang, tentu tiap hari bisa makan makanan Padang dong ya. Cuma nasi campur kuah gulainya aja udah enak banget.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.