Saat Jawaban Si Kecil Serba “No!”

WhatsApp Image 2018-11-16 at 17.15.48.jpeg
Maetami (2y5m)

Sejak Maetami (2y5m) semakin pintar ngomong, semakin banyak mengingat suku kata, semakin aktif menjelang usia 2,5 tahun, saat itu kemandiriannya semakin meningkat. Hal yang sering membuatku frustasi, kadang stres sendiri adalah kebiasaannya yang suka berteriak di rumah dan mengatakan gak, no, ndak mau setiap kali diajak atau diminta melakukan sesuatu.

Udah empat bulan lebih penyakit endless no-nya ini muncul. Setiap si anak ngebantah, emaknya rasanya pengen jedukin kepala sendiri ke tembok peron 9 3/4 di Stasiun King’s Cross-nya Harry Potter.

Ibun: Mae, mandi yuk nak?

Mae: No

Ibun: Mae, yuk ganti dulu popoknya?

Mae: Ndak mau, ndak mau

Ibun: Makan siang dulu yuk nak? Udah waktunya makan.

Mae: Gak

Ibun: Udah jam 12, Mae bobok siang lagi ya? Kan nanti sore mau ngaji.

Mae: (langsung lari sembunyi) Ndak mau, ndak mauuuu (sambil teriak)

Cara ngebantahnya pun beragam. Kadang bilang langsung dengan lantang, dengan berbisik, geleng kepala, gumaman erm! seperti kucing galak, sampai berteriak. Anehnya, Mae itu bilang no untuk semua kategori, mau itu sesuatu yang tidak menyenangkan, bahkan menyenangkan sekalipun. Pernah diajakin main bareng, nge-gambar bareng, eeh, responsnya tetap nnnnnnnno. Ini anak udah mengarah ke keras kepala kaaaan? Kita jadinya bingung dan jengkel.

WhatsApp Image 2018-11-20 at 18.09.35

Saat mentok, pernah kucoba untuk menghitung mundur menunggu Mae melaksanakan apa yang diperintahkan. Pake gaya, “Ibun hitung sampai 10 yaaaa. Kalo gak mandi juga, ibun pergi, Mae tinggal di rumah sendiri.” Hasilnya? Ya emaknya kalah. Pas udah hitungan kesepuluh, anaknya tetap gak mau mandi. Begitu pura-pura ditinggal emaknya, tangisnya meledak seketika, malah bikin berisik dan nambah stres. Jadi, gak usah pake gaya hitung mundur deh mak. You lose your power if you use it too often. Kekeke.

Katanya periode perkembangan seperti ini normal pada bayi batita, 18-36 bulan. Rasanya ekstrem banget yaaa. Lima menit lalu si kecil jadi bayi yang manis, mau dipeluk, mau dicium, manut, tiba-tiba lima menit kemudian jadi bayi dinosaurus yang suka teriak-teriak, lempar barang, kadang mukul, trus nolak ngerjain sesuatu.

WhatsApp Image 2018-11-11 at 21.48.55

Kalo udah begini, kita harus ngapain mak? Bentar, coba tak ingat-ingat lagi, pake jurus apa aja ke Mae kalo ini itu serba gak mau.

Periksa kosakata

Seberapa sering kita sebagai orang tua berkata tidak atau jangan atau kalimat larangan lain pada anak? Mungkin ini juga bisa menjadi faktor anak mengikuti orang tua. Aku dan mas pun tanpa sadar masih sering mengucapkan ini.

“Mae gak boleh loncat-loncatan di kursi,” “Mae kalo makan gak boleh lari-lari, harus duduk,” atau “Mae, nontonnya gak boleh berdiri di depan TV, nanti matanya rusak.”

Padahal, semua larangan itu bisa diganti ke kalimat lebih positif, misalnya “Mae, kalo loncat-loncatan di kursi nanti jatuh, luka, trus gak bisa main lagi,” “Mae, makannya duduk ya nak. Kalo lari-lari, nanti Mae muntah,” “Mae, nonton TV terlalu dekat bikin sakit mata, trus Mae harus ke dokter, ntar disuntik lagi.”

Sering sih, nyoba lebih perbanyak kalimat positif ketimbang negatif, tapi si kecil tetap aja nolak, tetap aja bilang no. Hahahaha. Akhirnya kesabaran emak habis juga kaaan. Emang anak kecil seumuran Mae gitu kok.

Jangan sama-sama keras kepala

Nah ini nih, kadang emaknya egois dan ingin nunjukin kalo yang namanya anak harus nurut sama orang tua. Pake jurus because I’m your mommy. Padahal, yang diminta ke anak itu sederhana, nyuruh dia pakai baju abis mandi. Waktu si anak nolak, si emak debatnya udah kayak debat capres-capresan, bahkan nada suara mulai meninggi.

Don’t take it personally. Sebenarnya kita kan bisa aja nunggu dan biarin anak telanjang gitu aja beberapa waktu. Ntar juga dia bakal mau pakai baju. Hihihi.

Beri penawaran alternatif

Ketika si kecil gak mau makan nasi, kasih pilihan. “Kakak maunya makan apa? Jagung susu atau koko crunch?” “Kalo nasinya gak mau, mau ikannya aja atau sayurnya aja?” Biasanya sih si kecil bakal jawab dan kasih tahu apa yang dia mau.

Pake lagu sambil becanda

Ini agak aneh sih, entah emak lain juga ngelakuin hal sama kayak aku. Ceritanya di Cocomelon Song di YouTube khusus anak itu ada “No, No, No” dan “Yes, Yes, Yes” song. Nah, kadang emak suka nyanyiin ini sesuai kondisi Si Mae. Misalnya pas dia gak mau makan, gak mau sikat gigi, atau gak mau tidur siang. Sometime cara ini ampuh juga buat Mae.

Pandai-pandai pilih waktu tepat

Kalo si anak selalu nolak disuapin makan siang, coba iseng-iseng emaknya gak usah nawarin kayak pelayan restoran, tapi langsung aja ambil makanan, suapin ke anak tanpa babibu pas dia lagi asik main atau nonton TV. Biasanya sih langsung lap lep makannya.

Mau mandiin si kecil? Ya gak ada salahnya kalo anaknya perempuan, langsung aja ajak mandi bareng sama emaknya. Mae suka semangat kalo diajak mandi bareng sama ibun.

Kasih award

Untuk seusia Mae, ngasih award setelah dia melakukan sesuatu sih boleh-boleh aja, tapi sebaiknya jangan terlalu sering, nanti anak terbiasa melakukan tugas karena mengharap sesuatu.

Jurus ini bisa digunakan waktu mepet. Misalnya, udah mau mepet jam emak berangkat kerja dan Si Mae masih belum mau disuapin makan, emak tinggal bilang, “Kalo makanannya abis, nanti ibun kasih es krim kiko.” Biasanya sih langsung yes yes yes aja anaknya. Hihihi.

Perlakukan si kecil seperti pembantu

Yang namanya pembantu kan buat bantuin kita begini begitu di rumah. Percaya gak? Kadang Maetami itu senang ngerjain pekerjaan seperti mbak pengasuhnya. Pernah waktu dia bongkar semua mainannya sampai berantakan banget di karpet, aku suruh rapikan dengan perintah halus, “Kakak, abis main, rapikan mainannya ya?” Eh, dia bilang no lagi. Tapi, begitu aku bilang, “Mae, main bersih-bersih rumah kayak mbak yuk?” Seketika rima wajahnya berubah drastis penuh semangat, sambil jawab “Yuk, yuk!”

Langsung deh pura-puranya aku ambil sapu, wadah tempat taruh mainannya, sambil menyapanya seperti menyapa pengasuhnya. “Mbak, bersihin mainannya ya. Habis itu nyapu.” Trus, Maetami jawab “Yaaa” dengan nada lembut sambil masukin mainannya satu per satu ke box. Eng ing eeeeeng.

WhatsApp Image 2018-11-11 at 21.48.48

Tetap tantrum? Ya biarkan saja. Pada akhirnya anak akan tetap makan kalo dia lapar, akan tidur kalo dia mengantuk, akan minta digantiin popok abis BAB kalo dia udah merasa gak nyaman. Waktu lama tak masalah. Yah, namanya juga belajar.

Kata orang, anak harus belajar mengatakan tidak dalam masa pertumbuhan dan perkembangan otaknya. Orang tua harus tetap waras, bernapas tenang, dan yakin bahwa penyakit endless no ini suatu hari akan berlalu, so try to be patient ya mak.

Advertisements

2 thoughts on “Saat Jawaban Si Kecil Serba “No!”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s