Sistem Imunitas Post-covid Diuji, Anak-anak Gampang Sakit.


Sistem imunitas tubuh anak dan seluruh anggota keluarga sedang diuji. Suatu pagi di akhir Agustus 2022, saya bangun tidur dengan kondisi pilek dan tenggorokan sakit. Ini sangat tiba-tiba karena tidak ada gejala sebelumnya. Hal sama terjadi pada putri saya yang berusia 6 tahun.

Saya pikir kami kena alergi dingin berhubung tidur di kamar ber-AC. Jadi, saya tunggu sampai siang, si kakak izin enggak masuk sekolah. Ternyata, kondisi kami malah tambah parah.

Sehari, dua hari, tiga hari, kok makin menjadi-jadi batuknya? Demam pun naik turun, enggak jelas, ini mau sembuh atau malah makin parah sakitnya? Akhirnya, hari keempat suami membawa kami ke rumah sakit.

Dokter umum menyarankan putri saya cek darah. Takutnya DBD atau tipus. Kami juga tes swab karena khawatir terkena twindemic, yaitu flu dan covid sekaligus. Alhamdulillah, hasil semuanya negatif. Kami pun diresepi masing-masingnya obat dan antibiotik.

Seminggu kemudian sembuh, eh malah gantian si kembar yang sakit. Gejalanya sama, batuk, flu, dan pas diperiksa ternyata mereka juga radang tenggorokan. Kembali, anak diresepi obat dan antibiotik.

Mengantre dokter di rumah sakit

Kejadian sama berulang di bulan berikutnya, September, Oktober, November. Rangin, salah satu putra kembar saya bahkan opname tiga hari di rumah sakit karena rupanya kena infeksi saluran pernapasan. Jumlah bakteri jahatnya dua kali lipat dari normal.

Saya enggak sanggup harus cerita bagaimana kerempongan ibu anak tiga jika anaknya harus dirawat di rumah sakit. Anak pertama sekolah, anak kembar yang satu harus terapi dan satunya lagi diopname. Rasanya pengen membelah diri jadi tiga, tapi apa daya bisanya cuma di khayalan saja.

Tes darah tepi untuk melihat risiko pertusis (batuk rejan)

Keluar dari rumah sakit, dua minggu kemudian Rangin kena batuk lagi. Saya sampai pindah rumah sakit dan ikut cek darah tepi karena takut anak kena pertusis (batuk rejan). Alhamdulillah, negatif.

Tiga bulan terakhir anak-anak sudah 3-4 kali minum antibiotik. Rasanya kesal setiap menerima botol antibiotik itu. Belum lagi sempat booming kasus sirup obat batuk yang menyebabkan gagal ginjal akut. Makin keringatan setiap saya nyuapin anak obat. Soalnya obat mereka semuanya kemarin sirup.

Kenapa sih sekarang anak gampang sakit?

Saat mengantar ketiga anak saya berobat, saya berkonsultasi dengan dr Fijri Aulia, SpA. Beliau mengatakan saat ini anak-anak gampang sakit karena sedang terjadi benturan sistem imunitas post-covid setelah kita menjalani periode isolasi dua tahun lebih.

Tubuh kita kewalahan ketika berhadapan dengan sejumlah kuman baru sekaligus di luar rumah. Anak-anak sebetulnya hanya terkena flu biasa, tetapi tubuh anak terkesan ‘lupa’ dengan virus flu tersebut karena orang tua berhasil mencegahnya selama pandemi, yaitu menahan anak di dalam rumah.

Lalu, kapan orang tua pantas khawatir dengan kondisi sakit anaknya?

Dokter bilang, sebetulnya tak perlu buru-buru bawa anak ke dokter. Influenza biasanya berlangsung 10-15 hari dan bisa lebih lama dari itu karena tengah dalam masa post-covid. Bisa sampai tiga minggu loh.

Buatlah janji temu dengan dokter apabila:

  • Gejala batuk flu belum membaik setelah tiga minggu
  • Anak panas tinggi berhari-hari tak kunjung turun. Biasanya suhunya di atas 39 derajat celsius.
  • Anak sesak napas, sukar bernapas, atau nyeri dada.

Anak-anak adalah sumber penularan virus utama. Alasannya karena anak-anak enggak seperti orang dewasa. Saya misalnya, selama batuk dan flu tetap mengenakan masker di dalam rumah, rajin mencuci tangan juga muka.

Kalau anak-anak? Mereka suka ngupil sembarangan, menggosok mata dan hidung dengan tangan kosong, kemudian lupa mencucinya. Kadang, abis ngupil, mereka membuang upilnya ke bawah meja, lap upil ke karpet, ke seprei, ke bantal, dan sebagainya.

Anak-anak dengan cepat mencemari rumah dengan berbagai macam virus dan bakteri. Mereka adalah pabrik kuman yang membawa banyak patogen. Inilah pentingnya membiasakan anak rajin mencuci tangan sekali pun di rumah sendiri.

Jaga sistem imunitas tubuh di musim batuk flu

Setiap kali anak mencium atau dicium orang lain, minimal 10 detik, lebih dari 80 juta bakteri berpindah dari bibir atau mulut. Ketika kita ke kantor, kemudian bilang “hai” atau cipika cipiki dengan rekan kerja di sebelah tempat duduk kita, kita akan disambut 10 juta bakteri.

Musim batuk dan flu sudah datang. Kuman baru, virus baru menghampiri kita. Jagalah sistem imunitas tubuh kita dan keluarga tetap optimal dengan menjalankan tips berikut.

1. Jangan merokok

Covid-19 selama ini menyerang kekebalan sistem pernapasan kita. Maka dari itu, bagi yang sudah berhasil stop merokok selama pandemi, please sekarang jangan merokok lagi ya. Ini membuat tubuh kita dan orang-orang sekitar kita berisiko infeksi lebih lanjut.

2. Makan banyak buah dan sayur

Jagalah isi piring makan kita tetap berwarna, yaitu dengan aneka sayuran dan buah. Sayuran dan buah diperkaya nutrisi dan mineral penting yang memberikan tubuh kita energi ketika dibutuhkan.

3. Tidur cukup

Obat terbaik untuk flu adalah istirahat. Jadi, usahakan anak-anak di rumah tidur cukup. Kurangi jam bermainnya. Kalau anak susah tidur, gampang, bikin perutnya kenyang dulu, nanti anak akan tertidur sendiri.

Tidur bukan cuma mengatur ulang sistem tubuh, melainkan komponen penting untuk menjaga keseimbangan dan membantu kekebalan atau sistem imunitas tubuh berfungsi dengan baik.

4. Kurangi stres

Tingkat stres yang tinggi bisa meningkatkan tekanan darah dan mengacaukan sistem imunitas tubuh bahkan kesehatan mental. Lepaskan stres berlebih di pikiran dan tubuh dengan cara berolah raga dan jalan-jalan secara teratur.

5. Cobalah bersosialisasi

Sebagian besar hari kita telah dihabiskan untuk mengisolasi diri. Kita menghabiskan lebih banyak waktu di dalam rumah selama 2-3 tahun terakhir. Kini, luangkan waktu kita untuk bersosialisasi dengan saudara, teman, dan anak-anak.

6. Pakai masker di rumah

Masker membantu mengurangi penyebaran flu dan batuk, serta covid-19. Pilek dan flu menyebar melalui tetesan atau droplet dari saluran pernapasan. Ketika orang yang terinfeksi batuk, flu, pilek bersin tanpa memakai masker, mereka lebih mungkin menyebarkan droplet ini dan menularinya pada orang lain.

Saya sendiri selama batuk flu, tidur saya pakai masker. Setidaknya bagian mulut saya tertutup. Jadi, ketika malam saya batuk, droplet saya enggak terbang kemana-mana mengingat di kiri kanan saya ada tiga anak kecil gelendotan.

Sistem kekebalan tubuh kita belajar mengatasi bakteri dan mikroba secara alami. Pernah dengar ungkapan, “tubuh butuh kuman untuk meningkatkan kekebalan tubuh” ??? Maka dari itu, saat divaksin, tubuh kita sengaja dipapar virus dalam dosis kecil.

Sistem imunitas tubuh itu sama seperti otak. Ada yang bawaan (genetik) dari lahir dan ada yang baru adaptif ketika tubuh kita terpapar dari lingkungan luar.

Dokter Fijri bilang, sistem imunitas tubuh anak belum matang sepenuhnya sampai anak remaja. Anak usia 6 tahun seperti Maetami adalah masa-masa kritis perkembangannya.

Dokter kasih resep obat apa untuk anak-anak?

  • Obat batuk 3×1 hari
  • Obat demam (diminum jika demam) 4×1 hari
  • Obat flu 3×1 hari
  • Vitamin D3 1×1 hari
  • Zat besi (iron) 1×1 hari, saya pakai Biosanbe for baby.
  • Breathy nasal spray atau semprotan hidung 4×1 hari, 2 puff per lubang hidung.
  • Berjemur minimal 15-20 menit pukul 09.00-10.00 WIB

Jangan buru-buru menggempur batuk flu anak dengan antibiotik. Ini tuh sama kayak orang tua maunya jalan pintas yang membahayakan tubuh anak. Obati perlahan dan sesuai standar.

Anak dikasih antibiotik, mungkin sembuh lebih cepat, tetapi peluang untuk terkena penyakit sama lebih cepat sangat tinggi. Ya inilah yang dialami anak-anak saya. Cuma jeda 7-10 hari, langsung batuk flu lagi. Belum lagi ancaman resistensi antibiotik yang menakutkan.


7 responses to “Sistem Imunitas Post-covid Diuji, Anak-anak Gampang Sakit.”

  1. Tidak hanya anak2 ya..kita org dewasa pun akhir2 ini lebih rentan rasanya. Awal bulan ini sekeluarga kami batuk pilek yg lumayan lama juga.. Rupanya kita semua hrs ekstra hati2 jaga kondisi ya mba.. Thx sharingnya..

    Like

  2. Benar, imunitasnya kita pasca covid juga rendah ya Mba baik anak” maupun org dewasa. Jadi mesti hati” juga pilah pilih obat2 sirup begitu, apalagi beredar sirup yg membahayakan buat kita. Semoga kita semuanya sehat selalu yaa, aamiin

    Like

  3. Terima kasih banget kak…untuk pengalamannya.
    Karena sedari kecil, aku suka diingetin sama Ibu kalau anak-anak gak boleh dikit-dikit antibiotik dan Ibuku juga punya semacam kotak obat yang semua obat-obatan yang anak-anak beliau minum, dicatat dalam satu buku.

    Tujuannya jadi rekam jejak obat apa aja yang pernah dikonsumsi dan kalau-kalau anaknya terkena alergi karena suatu obat, jadi ke detect dari obat yang mana.

    Dan dari sinilah, aku jadi belajar untuk gak mudah memberikan obat yang diresepkan dokter. Meski juga ditebus, tapi kami tetap ikhtiar dengan obat-obatan hermal, seperti kunyit madu atau lemon kecap untuk batuk.

    Bismillah..
    Percaya bahwa semua atas ijin Allah.

    Like

  4. Aku juga jarang banget minum obat kalau memang penyembuhan yang biasa aku lakukan memang sudah benar-benar tidak bisa dilakukan lagi. Karena biasanya aku kalau tidak disuntik ya dikerok sama orang tuaku, karena kedua hal tersebut biasanya segala penyakit bisa sembuh. Tapi kalau sudah tidak bisa barulah minum obat yang sesuai dnegan resep dokter..

    Like

  5. Bulan agustus kemarin aku juga bisa kena flu 2x dan batuk yang nggaj sembuh-sembuh, kayaknya memang lagi musim semenjak keponakan masuk sekolah lagi. Ya gimana, sekarang perkuat imun dengan herbal dan medis deh

    Like

  6. Alhamdulillah, dua anak saya tahun ini akhirnya sudah ikut membuktikan manfaat baik dari rutin jalan kaki. Mereka pergi pulang jalan kaki, full seminggu, sudah setengah tahun terakhir.
    Mereka berdua jarang kena common cold seperti flu dan batuk. Cuma bisa juga karena di Lombok, relatif sudah lebih awal dilonggarkan aturan terkait Covid.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: