Keputihan Saat Hamil Bikin Gak Nyaman

Keputihan saat hamil problem umum dihadapi wanita, khususnya menjelang 15 minggu usia kandungan. Kadang keluar cairan bening seperti air setelah berhubungan saat hamil.

Selain keputihan, ada juga gejala tak biasa, seperti mual, muntah, sakit kepala, kelelahan, hingga sakit punggung.

Penyebab Keputihan Saat Hamil

Keputihan saat hamil muda itu normal kok. Perubahan serviks atau leher rahim selama kehamilan juga memengaruhi keputihan.

Ketika serviks dan dinding vagina melunak, tubuh kita memproduksi cairan berlebih untuk membantu mencegah infeksi. Kepala bayi menekan leher rahim, seiring bertambahnya usia kehamilan. Ini juga bisa meningkatkan volume keputihan.

Meski demikian ada beberapa kondisi keputihan yang membutuhkan penanganan medis lebih lanjut. Sebelum membahas itu, penting mengetahui apa saja penyebab keputihan saat hamil?

1. Leukorea

Leukorea adalah peningkatan cairan normal di sekitar vagina. American Pregnancy Association (APA) menyebut cairan ini encer, berbau ringan, dan berwarna putih susu.

Kita tak perlu khawatir dengan kondisi leukorea. Namun, kita tetap harus menjaga kondisi vagina tetap bersih dan kering.

Gak perlu pakai pembalut atau pantyliner selama hamil untuk menyerap keputihan, sebab itu justru malah menyebabkan kuman lebih mudah masuk ke dalam vagina. Kalo dokter saya bilang, pakai pantyliner setelah mandi boleh-boleh aja, tapi usahakan yang non-perfumed, gak berbau, dan pakainya sesekali aja, pas cairan keputihannya banyak.

Solusi terbaik adalah rajin mengganti celana dalam. Saya ingat dulu pas hamil muda, saya sering mengalami keputihan, sampai-sampai beli celana dalam tambahan sampai dua lusin.

2. Jamur

Peningkatan estrogen selama kehamilan menyebabkan tubuh memproduksi glikogen lebih banyak. Hal ini membuat jamur tumbuh subur di area gelap dan lembab.

Vagina lingkungan sempurna untuk tempat berkembang biak jamur. Jaga vagina tetap kering dan bersih untuk mengurangi risiko infeksi.

Gejala infeksi jamur meliputi kemerahan, gatal, cairan keputihan menggumpal, ada yang berbau seperti roti diberi ragi.

keputihan saat hamil

Infeksi jamur memerlukan pengobatan antijamur. Krim supositoria bisa digunakan untuk vagina. Meski obat satu ini dijual bebas di apotek, sebaiknya kita berkonsultasi dulu dengan dokter kandungan.

3. Infeksi lainnya

Keputihan saat hamil dalam kondisi serius memerlukan perawatan medis untuk mencegah komplikasi, seperti keguguran. Jika keputihan berwarna kuning atau hijau, berbau kuat, disertai gatal dan kemerahan, maka vagina mengalami infeksi bakteri.

Infeksi bakteri karena keputihan saat hamil bisa terjadi di daerah pinggul, vagina, dan saluran kencing.

4. Keguguran

Kandungan perempuan rentan menjelang 12 pekan kehamilan. Keguguran masih mungkin terjadi di atas 15 minggu kehamilan.

Gejalanya meliputi sakit perut yang kuat, kram melebihi kram saat menstruasi, bahkan sampai pendarahan pada vagina. Ini bisa dipicu keputihan berlebihan.

5. Kehamilan ektopik

Kehamilan ektopik biasanya terdeteksi di awal kehamilan. Kondisi ini terjadi ketika telur yang dibuahi sperma menempel di luar rahim. Ini bisa jadi kondisi serius jika gak terdeteksi.

Tanda-tanda awal kehamilan ektopik adalah pendarahan dan rasa sakit pada vagina. Rasa sakit juga terasa di panggul, perut, dan dalam kasus terparah di leher dan bahu.

Keputihan abnormal bisa disebabkan penyakit menular seksual. Keputihan abnormal juga bisa menandakan komplikasi pada kehamilan. Contohnya kalo muncul keputihan menggumpal dan berwarna merah terang, bisa jadi itu tanda plasenta pravia atau solusio plasenta.

Cara Mengatasi Keputihan Saat Hamil Lewat Makanan

Hampir semua wanita mengalami keputihan saat hamil. Keputihan itu sendiri sebetulnya cara alami tubuh untuk membersihkan vagina. Tubuh membuka jalan melalui vagina untuk melindungi diri dari beberapa jenis bakteri.

Keputihan saat hamil biasanya lebih lembut, berwarna putih susu, dan tidak begitu berbau. Cara mengatasi keputihan saat hamil ternyata bisa lewat pengaturan makanan loh.

Berikut beberapa jenis makanan untuk mengatasi keputihan saat hamil.

1. Probiotik

Probiotik seperti yogurt mengandung bakteri sehat Lactobacillus untuk melawan bakteri dan jamur menular yang memicu keputihan. Baiknya kita mengonsumsi yogurt polos tanpa tambahan rasa atau gula dalam diet harian ketika hamil.

2. Lidah buaya

Lidah buaya menurut sejumlah penelitian membantu menyembuhkan keputihan berlebih dan mengobati infeksi jamur dengan sifat antijamurnya. Konsumsi lidah buaya juga meningkatkan sel-sel darah putih yang pada akhirnya menambah kekebalan tubuh ibu hamil.

3. Teh hijau

Teh hijau kaya antioksidan yang memberi tubuh kekuatan melawan infeksi, serta mengobati keputihan. Minum secangkir teh hijau maksimal dua kali sehari memberi hasil terbaik.

4. Pisang

Pisang tak hanya meningkatkan kekebalan tubuh, tapi juga mengatasi kelelahan dan stres yang memicu keputihan. Nutrisi yang terkandung dalam pisang membantu mencegah keputihan.

Konsumsi pisang dengan cara dimakan langsung atau dibuat smoothie dengan campuran satu sendok teh mentega, kemudian minum selama seminggu di pagi hari saat perut kosong.

5. Ketumbar

Ketumbar efektif mengatasi keputihan, menghilangkan bau pada vagina, serta mengatasi sakit saat buang air kecil. Antioksidan dalam biji ketumbar mengurangi peradangan dan menjaga kesehatan vagina.

Rendam biji ketumbar dalam segelas air selama semalam. Saring air rendamannya di pagi hari, kemudian minum dalam kondisi perut kosong setidaknya 10 hari berturut-turut.

6. Air beras

Air beras atau air tajin adalah obat efektif untuk menghentikan keputihan dan ketidaknyamanan di daerah genital. Air tajin juga mengurangi sensasi terbakar pada vagina.

Rebus beras dalam air dan saring airnya setelah mendidih. Airnya sedikit kental. Minum air ini setiap hari.

Kalo gak suka air tajin, bisa ganti dengan tepung beras. Jadi kayak bubur sumsum gitu ya.

7. Kunyit

Kunyit bersifat antibakteri dan antijamur, membantu menghilangkan rasa sakit, gatal, dan sensasi terbakar akibat keputihan. Caranya rendam kunyit dengan air panas, kemudian minum air bekas rendamannya setiap hari.

8. Bawang putih

Antioksidan dalam bawang putih bermanfaat mengatasi keputihan. Bawang putih efektif untuk infeksi akibat jamur, bakteri, gatal, serta keputihan abnormal atau berlebihan.

Tambahkan bawang putih ke dalam diet harian kita. Bisa juga dengan memasukkannya ke dalam bahan masakan..

9. Daun jambu biji

Jika kita mengalami keputihan disertai rasa gatal, daun jambu biji solusinya. Rebus beberapa lembar daun jambu biji. Setelah mendidih, saring airnya, kemudian minum setelah dingin. Minum dua kali sehari untuk hasil maksimal.

10. Fenugreek

Rebus biji fenugreek dengan 500 ml air matang sampai tersisa air setengahnya. Nikmati setelah dingin. Ini cara mencegah keputihan yang enak.

11. Ruku-ruku

Daun ruku-ruku umum dijumpai di Sumatera Barat. Ini salah satu bumbu dapur wajib bagi orang Minang.

Haluskan beberapa lembar daun ruku-ruku dengan air, kemudian tambahkan beberapa sendok madu ke dalamnya. Minumlah dua kali sehari untuk menyembuhkan keputihan.

Kalo ibu hamil takut mengonsumsi madu, maka daun ruku-ruku bisa juga dinikmati dengan beberapa sendok makan susu.

keputihan saat hamil

Enak banget ya tinggal di Indonesia. Nyaris seluruh ramuan untuk mengatasi keputihan bisa kita jumpai di sekitar kita.

Selain makanan, keputihan saat hamil bisa diatasi dengan mengenakan pakaian longgar dan menyerap keringat, serta memakai celana dalam berbahan katun. Jangan lupa rajin mengeringkan vagina setelah mandi, berenang, atau berolah raga.

Stay active n stay healthy ya bumil!

11 thoughts

  1. Fenugreek dan daun ruku-ruku nih yang belum saya tahu.
    Kalau kita rajin dengan bahan herbal dan ramuan tradisional itu ternyata banyak banget ya yang bisa mengobati keputihan sebagai penyakit umum yang dialami perempuan ini

    Like

  2. paling suka sama yoghurt! ntar dicampur aja deh sama buah yang ada dirumah. alhamdulillah blm prnah keputihan kecuali kalau sudah kurang istirahat dan stress banget hehe

    Like

  3. Wah ternyata air tajin pun bermanfaat untuk bantu ataso masalah keputihan.

    Baru eungeuh kalau pantyliner sebaiknya dipakai saat keputihan sedang banyak banyaknya, malah disarankan untuk lebih sering ganti celana dalam saja.

    Like

  4. Jenis-jenis makanan yang bisa membantu atasi keputihan aku kenali nih…bermanfaat sekali ya, karena sunggu keputihan saat hamil itu riskan, kuatir kenapa-kenapa pada janinnya.
    Aku pernah keputihan tapi ga saat hamil…dan setelah ditangani dokter kandungan, Alhamdulillah ga pernah kambuh lagi

    Like

  5. Saya pernah mengalami keputihan saat hamil anak ketiga. Rasanya guaaatelll poll. Gak bisa digaruk. Gak nyaman. Justru saat kandungan masuk trisemester akhir. Cuma sering basuh pakai rebusan sirih biar nyaman. Tapi keputihan gak hilang. Kemudian langsung hilang gitu bayi lahir.. hihihi

    Like

  6. Omong2 soal air beras nih kak mutia. Saya jadi inget pesennya ibuk sama nenek saya dulu untuk sering minum air beras yg dikasih sedikit garam gituu.
    Mungkin dlu nenek denger hanya dari pendahulunya dan itu jadi kebiasaan yang baik ternyata setelah tahu ilmunya.
    Apalagi kalau tahu soal infeksi2 serius saat kehamilan kayak gini

    Like

  7. keputihan yang abnormal memang bisa mengganggu proses kehamilan ya, kebetulan adik saya juga mengalaminya. Semasa gadis ada masalah dg keputihan padahal mak kami dan saya Alhamdulillah gak ada masalah. Nah, saat melahirkan anak pertamanya, itu perdarahan juga sampai berhari-hari dirawat di RS. Apa ada hubungannya jg tuh ya, lupa nanya sm dokternya ^^

    Like

  8. Masa kehamilan juga ada keputihan ya baru tahu juga, bismillah ini jadi pengalaman pengetahuan nantinya, kelihatannya sepele kalau kita sebagai perempuan tidak memahami akan bahaya kelanjutannya nanti

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.