Setan Beol, Pergilah!

belajar-dampak-kecanduan-belanja-dari-film-confessions-of-a-shopaholic-IlLgVyRUqP
Foto: Shicogroup.com

Menuju tiga bulan menjadi ibu rumahan alias full-time mom, salah satu godaan terbesar adalah belanja online. Kalo dulu, nyaris sembilan tahun jadi working mom, kerja jari jemari emaknya Mae ini adalah ngetik berita di notes HP, buka laman berita online, atau cek newsroom. Sekarang, begitu ada kesempatan pegang HP, yang dicek adalah medsos, khususnya Instagram.

Instagram oh Instagram, news feed dan instastory-nya penuh godaan foto produk. Godaan diskon, promo menggiurkan, beli 2 gratis 1, beli 2 harga lebih murah, sale, promo ramadhan, promo tahun baru, promo imlek, promo libur sekolah, dan atas nama promo-promo lainnya. Seperti saat mendadak nulis blog tengah malam begini, lantaran emak pengen ngalihin perhatian supaya terhindar dari godaan setan beol (baca: belanja online) yang terkutuk.

Ceritanya tiga bayi tersayang udah pada bobok cantik. Setttt, emak buka Instagram, iseng nyari salah satu akun Insta beol favorit (gak perlu ditulis deh nama akunnya, kekeke). Akun yang satu ini setiap buka Instagram, mesti menjadi salah satu kunjungan wajib emak.

Kebetulan itu akun abis posting baju-baju lucu buat hijabers menyusui. Alamaaaak, mata langsung nyala seperti abis nyeruput kopi dua gelas. Segarrrr seketika. Jempol mulai lincah swipe foto-foto, cek ukuran, cek warna, cek kode produk, dan yang pasti ukuran buat si emak tersedia semua.

Next, nemu lagi, akun Insta baju-baju bayi impor dengan harga lokal, free ongkir pula. Warnanya lucu-lucu, harga menarik, model bayinya pas make itu baju keceee banget. Seketika ingat kalo si kembar yang make pasti keren banget.

Heningnya malam ini bikin si setan beol makin leluasa menggoda. Sempat-sempatnya dia berhasil membuatku nge-list enam lembar baju busui dan mengirimkan pesan via WA pada mimin di seberang sana buat nanyain stok. Untung si mimin kayaknya udah tidur, jadi ditungguin berapa menit gak balas.

Eh, malaikat lewat. Ada yang bisikan, “Yakiiiin mau beliiii?” Kalo minta ke suami mah yakin kok bakal dikasih izin (wong ATM bininya yang pegang. Kekeke). Kalo gak diizinin juga aman, emak masih ada sisa tabungan meski udah resign. Tapi, sekali lagi, “Yakiiiin mau beliiii? Beneran butuh banget itu bajuuuu?”

Padahal, dua minggu lalu baru aja beli celana dan rok baru. Lalu ngebayangin baju-baju yang menggantung di lemari dan jarang dipake. Bahkan dua tahun terakhir udah banyak yang disumbangin buat korban bencana alam Bali dan Lombok, dilungsurin ke ART jelang lebaran, atau disumbangin buat bazaar amal. Mungkin baju-baju yang ini juga bakal bernasib sama.

Langsung buru-buru buka WA ke mimin yang tadi dan klik Delete for Everyone. Oke bye…

Sungguh godaan impulsive buying ini sangat hebat. Kebiasaan kayak gini bertolak belakang dengan prinsip kegunaan yang mengedepankan manfaat dari sebuah barang. Dengan kata lain, sekadar pemuas keinginan, bukan pemenuh kebutuhan #Tsaaaaaah smart dadakan emaknya Mae.

Laki-laki biasanya impulsif untuk barang yang menunjang aktivitasnya. Contoh kasus papanya Mae nih, belanjanya itu ya HP, aksesoris HP, jam tangan, pernak-pernik mobil, software hardware laptop, dan printilan-printilan kerjaannya sebagai engineer. Terakhir dia beli sepeda karena katanya mau rajin olah raga. “Ayoooo paaaa, digowes lagi sepedanya!” (kali aja si suami baca kaaan).

Beli baju mah si mas malah jarang banget. Seringnya malah beli underwear dan kaos kaki. Itu pun karena dia sering meeting lama ke luar kota, jadi harus punya banyak stok daleman ganti. Mungkin di lemarinya lebih banyak underwear dan kaos kaki bermerek, ketimbang baju bermerek. Kalo diingat-ingat, kemeja-kemeja kerjanya juga kebanyakan istrinya yang inisiatif membelikan. Hahaha

Gimana dengan perempuan? Nah, kalo perempuan biasanya impulsif pada barang-barang simbolik yang bisa ngewakilin ekspresinya. Ya contohnya emak-emak kayak daku nih, beol-nya itu ya baju, jilbab, sendal, sepatu, kosmetik, skin care.

Kalo emak-emak sepertiku tak jeli, godaan-godaan ini bisa bikin dompet kebobolan. Kalo dulu pas masih berpenghasilan sih gak papa, dompet sendiri kadang yang bobol. Kalo sekarang? Bisa-bisa dompet suami yang bobol, satu-satunya penopang ekonomi keluarga saat ini. Kekeke.

Hal paling dikhawatirkan adalah lebih banyak belanja di luar perencanaan keuangan, batal nabung, dan ujung-ujungnya dana darurat terpakai untuk bayar hal-hal yang seharusnya tidak darurat (baca: shopping dadakan). Duuuh, jangan sampai deh.

Gimana cara gampang mengatasi godaan setan beol?

1. Baca bismillah

Ini penting banget nih, makanya ditaruh nomor satu. Hihihi. Yang jelas, kalo dah baca bismillah, minimal Allah bakal ingetin kita kalo kalap. Bila perlu tahajud dulu kalo kebangun tengah malam, bukannya langsung buka HP dan cek Instagram atau Shopee.

2. Pikir dulu, jangan buru-buru

Yang namanya perempuan, kalo urusan beol, itu kelemahannya adalah buru-buru. Takut kehabisan lah, mumpung tanggal muda lah, stoknya terbatas alias limited edition lah. Padahal, pas udah beli, eh tahunya penjualnya beberapa hari kemudian posting lagi mau restock dengan alasan banyak yang DM, permintaan membludak, endebla endeble endeblu. Kasian deh lu, jadi korban si mimin.

Pikir dulu. Buka lemari, lihat isinya. Itu baju-baju yang digantung, belum lagi yang dilipat di rak-rak bawahnya, atau malah udah ada yang dikerdusin. Jangan-jangan masih ada baju yang udah lama banget dibeli, jangankan dipake, labelnya aja masih nge-gantung, barcode-nya masih nempel. Ojo kalap, mak.

3. Stop subscribe atau unfollow

Jangan kebanyakan subscribe akun beol, khususnya di Instagram. Tiap kita nge-refresh laman akun, eh dia muncul lagi, muncul lagi. Benteng pertahanan bisa lemah, sebab emak hanyalah manusia biasa. Mendingan unfollow atau di-mute notifikasi akun-akun yang bersangkutan, sehingga gak muncul di news feed. Stop juga berlangganan iklan-iklan gak jelas, termasuk di email pribadi.

4. Pede dengan yang ada

Sadar gak sih, tren mode berpakaian itu kayak lingkaran, muternya di situ-situ aja.  Model baju yang sedang happening itu bisa jadi model jadul. Sekarang lagi ngetren celana harem, eh tahunya besok balik lagi ke kulot. Sekarang jilbab pelangi, eh tahunya besok balik lagi ke warna-warna pastel. Sekarang rok-rok motif, eh tahunya besok balik lagi ke rok-rok polosan. Coba cek lagi lemarinya, jangan sampai kebeli dua kali saking banyaknya koleksi.

Percaya diri dengan apa yang kita miliki adalah kunci menangkis jurus setan beol. Kita cantik gak selalu karena apa yang kita pakai, melainkan karena kepercayaan diri yang hakiki. Eaaa.

Keterampilan mix-match juga sangat membantu. Coba baju yang ini di-mix sama rok itu. Coba jilbab ini di-mix sama kemeja itu. Jadinya penampilan kita kesannya selalu baru.

5. Alihkan perhatian

Beol kadang jadi pelampiasan atau self-rewarding kaum hawa. Mereka kalap belanja bisa jadi karena kurang bahagia. Makanya kita sebagai emak-emak harus terus bahagia, supaya gak cuma anak-anak saja yang ceria, dompetnya juga sehat dan terjaga.

Kalo mata udah keasikan mantengin akun-akun beol di Instagram, begitu sadar, buru-buru kek alihkan ke akunnya @chrishemsworth @davidbeckham @tomhardy @csugiono atau sekalian ke @lambe_turah @tante_rempong_official

6. Cek kondisi keuangan

Patuhi pengaturan keuangan yang udah disusun jauh hari. Coba dicek, emak bulan ini ada alokasikan anggaran buat shopping gak? Syukur-syukur pak suami baru dapat bonus atau kecipratan rezeki mendadak. Buat yang suka kebablasan, ada baiknya bikin daftar pengeluaran supaya gak mengalami masalah keuangan di kemudian hari.

Sekian tips receh yang semoga berfaedah buat yang gak sengaja baca malam ini. Yakinlah, belanja dadakan mungkin bikin kita puas sesaat, namun belum tentu itu bermanfaat buat kita. Yuk, lebih bijak.

Advertisements

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.