A Weaning Story: Mae Lulus S1, S2, S3 ASI

marlenesusan.jpg
Foto: Marlene Susan

Kapan Mae disapih?

Pertanyaan pertama dari ibu, mama mertua, bahkan suami begitu mengetahui aku hamil lagi saat Maetami berusia genap dua tahun. It’s hard for the mother and the baby, isn’t it? Sebulan, dua bulan, tiga bulan aku santai menjawab pertanyaan sama. Aktivitas menyusui Mae jalan terus, sama sekali gak berubah meski dibulan ketiga dokter mengabarkan aku hamil anak kembar.

Sejak Mae 2 tahun sebenarnya perlahan aku mulai mengurangi direct breastfeeding. Alhamdulillah saat 2 tahun 2 bulan, Mae sudah sangat jarang, bahkan terbiasa gak nenen nenen siang hari. Kalo malam hari sebelum tidur masih wajib. Kalo gak, Mae bakal tantrum dan nangis kejer.

Emang ASI-nya masih lancar ya Muthe? Mae kan udah lewat 2 tahun?

Penting diingat, bayi menyusu itu bukan cuma buat mendapat ASI dan nutrisinya. Mae juga udah minum susu tambahan (UHT) sejak umur 15 bulan kok. Dia udah kenal rasa manis, dan harusnya gak begitu suka lagi rasa ASI yang hambar. Pasalnya, bayi itu menyusu juga untuk memperoleh kenyamanan emosional, kontak fisik, dan kedekatan dengan ibunya.

Masuk bulan keempat kehamilan, aku mulai kewalahan. Ini perut isinya dua janin. Hamil empat bulan terasa seperti hamil enam bulan. Meski demikian, aku masih bela-belain menyusui Mae kapan pun si kecil meminta. Baru begitu menginjak bulan kelima, bendera putih berkibar.

Mulai deh mikir, hanya karena Mae gak nenen langsung, bukan berarti Mae bakal kehilangan kenyamanan dan kedekatan seperti dua tahun terakhir dirasakannya setiap hari. Hal pertama terpikir olehku waktu itu adalah bagaimana caranya membuat Mae tetap terstimulasi secara emosional selama masa transisi cerai ASI full ini. Istilah kekiniannya kata emak-emak sekarang adalah weaning with love (WWL) alias menyapih dengan cinta.

WWL bisa bersifat alami atau direncanakan. Alami berarti anak yang memutuskan kapan dia bakal berhenti nenen. Menyapih direncanakan berarti ibu yang mengarahkan anak sebaiknya kapan berhenti nenen, tapi tidak menggunakan cara-cara ekstrem.

Menurut pengalaman ibu-ibu pada umumnya, anak yang disapih alami biasanya berhenti menyusu usia 2-3 tahun. Kata ibuku, dulu aku disapih yang direncanakan, sejak 1 tahun 8 bulan karena ibu mengandung adikku. Adikku disapih alami dan bisa nenen sampai umur 3 tahun. Hahaha.

Berikut sedikit pengalaman dan tips tops WWL ala Maetami yang resmi stop nenen saat berumur 2 tahun 4 bulan.

1. Atur jadwal

Awalnya nge-set target Mae bisa stop nenen setengah hari maksimal umur 2 tahun 1 bulan. Ternyata realisasinya baru pas umur 2 tahun 2 bulan.

Kok lama amat? Ya kan metodenya WWL. Kalo emak-emak jaman dulu mah cepat dan gampang menyapih anak. Tinggal ngolesin brotowali atau obat merah ke puting, bayi langsung trauma dan gak mau menyusu lagi.

Kalo aku gak tega mak. Lihat tatapan memelas anak, sambil dia bilang, “Ibun, ibun, mau mimik,” trus dia peluk kita, cium pipi kita, abis itu kasih senyum malaikatnya, duuuuh, ibu mana yang tega gak kasih nenen sama anak kayak gitu? Hihihi.

Trus, setelah berhasil disapih setengah hari, tahap berikutnya disapih full gimana? Insya Allah sisanya akan lebih mudah. Ibarat melahirkan, kalau udah lewat bukaan 5-6, bukaan 7-10 biasanya cepet settt. Susahnya mah emang susah bangetttttt, tapi cuma sebentar. Alhamdulillah gak sampai seminggu, Mae udah bisa disapih full tanpa tantrum.

2. Ajak main

Intinya emak harus sabar dan menyiapkan segudang ide kreatif, terutama permainan menunggu menjelang si kecil tertidur. Jangan sampai bayinya tantrum duluan, trus emaknya ikut emosi, because stressful situations don’t work well with weaning.

Coba ingat-ingat lagi, selain nenen, hal apa yang bisa membuat si kecil cepat tertidur? Kalo Mae, cukup pastikan perutnya kenyang alias sudah makan malam, buat fisiknya bergerak supaya sedikit kelelahan dan akhirnya tertidur pulas, hindari kasih mainan gadget karena kalo lihat HP matanya bakal belo terus gak mau tidur, dan bikin suasana kamar yang nyaman.

3. Disiplin

Masuk tahapan full stop nenen, ibu harus disiplin dan kreatif. Kalau sudah berhasil membuat bayi tidak menyusu seharian selama 1-2 hari, jangan sampai hari ketiga jadi luluh, menyerah, dan akhirnya kasih nenen lagi. Itu mah sama artinya dengan restart program. Beratnya perjuangan 1-2 hari sebelumnya hilang sekejap mata dan harus dimulai dari awal lagi.

Sebelumnya jujur, mentally aku yang belum siap dalam proses WWL Mae. Makanya nge-set target stop nenen setengah hari rada lama karena sering gagal dan ujung-ujungnya, wis karepmu nak, mau berhenti nyusu kapan terserah lah, terseraaaahhh. Sampai Allah kasih momen yang pas buat aku melatih Mae full cerai ASI, yaitu 17-19 September 2018, tepatnya saat suami meeting ke Surabaya.

Kenapa harus nunggu suami gak di rumah dulu?

Jujur nih ya, jujur nih. Suamiku itu engineer yang sibuknya menurutku hampir sama atau bahkan ngalahin presiden. Kekeke. Meski secara aturan jam kerjanya 9-5, tapi faktanya 24 jam seperti tak cukup buat dia. Pernah dia cuekin HP 2 jam buat tidur siang pas weekend. Begitu bangun,  ribuan chat group dan puluhan email masuk. Jagain Telkomsel kayak jagain Sabang sampai Merauke. Ayo ngacung, para istri yang suaminya juga engineer 😀

Jadi, waktu istirahat mas itu berharga dan sangat sangat kujaga. Lihat dia bisa tidur nyenyak sekian jam saja di malam hari aku sudah sangat bersyukur.

Tantrum adalah sebuah keniscayaan dalam proses WWL. Anak bakal terbangun tengah malam minta ngempeng di payudara ibunnya. Kalo gak dikasih, dia bakal nangis, teriak, bisa jadi lama. Suami bakal terganggu istirahatnya. Apalagi kalo doi nyeletuk di kamar, trus kita ikut-ikutan emosi. Gagal maning nanti semuanya. Tanpa pak suami di rumah, aku bisa lebih konsen ke Mae. Bisa lebih sabar, bisa lebih waras. Hehehe.

4. Negosiasi dan apresiasi

Setiap harinya aku memutar otak untuk menyusun strategi supaya Mae stop nenen. Negosiasi menjadi sebuah keharusan. Intinya bayi disuruh memilih, “nenen atau…?” dan aku harus memastikan Mae memilih yang kedua.

Day-1: 17 September 2018

Hari pertama adalah yang terberat. Menjelang malam, aku sudah siapkan amunisi di lantai atas. Kasur matras yang biasa dijadikan Mae trampolin dadakan stand by. Alat gambar, kertas mewarna stand by. Beberapa mainan, mulai dari hot wheels, animal figure, tayo, boneka ditaruh di atas juga. Aneka camilan dipajang dekat TV.

Sampai pukul 20.00 WITA, aman. Mae sibuk gambar, loncat-loncatan, nyanyi, main, nonton. Tiba jam tidurnya mulai deh, goler sana sini, dan kasih kode kalo mau nenen. Yup, perjuangan dimulai 20.30 WITA. Negosiasi alot. Maetami tetap mau nenen. POKOKNYA NENEN.

Singkat cerita (dipercepat 64x ala remote TV ya mak) WWL malam pertama ini berhasil. Apa rahasianya? Rahasianya lagu dan kue ulang tahun.

Kayaknya Mae berkesan banget sejak Juli kemarin ulang tahun keduanya dirayain dadakan di rumah bareng Kak Nia. Anakku gak mempan ama dongeng. Mempannya diceritain soal keindahan birthday cake, hepinya momen tiup lilin, dan minta dinyanyikan lagu ulang tahun, bukannya Nina Bobo atau Twinkle Twinkle Little Star.

Konsekuensinya? Ya ibunnya malam ini nonstop nyanyi medley lagu Selamat Ulang Tahun, Panjang Umur, dan Happy Birthday mulai 20.30-21.45 WITA. Nyinden deh emak ceritanya. Hitung aja sendiri. Kalo ketiga lagu itu butuh lima menit untuk dinyanyikan, berarti berapa kali emak kudu nyanyi?

Negosiasinya gimana? Akhirnya nawarin Mae, jika dia berhasil bobok sendiri tanpa nenen, besoknya dikasih hadiah kue camat taun (baca: kue selamat ulang tahun) plus lilin. Daaan, SYUKSYESSS mak. Si bayi bobok sendiri 21.45 WITA.

Tengah malam Mae dua kali terbangun dan tantrum. Dia haus dan minta nenen. Pas dikasih susu cokelat hangat, bayinya nolak sambil marah. Dotnya dibanting. Ditawarin minum air putih juga marah. Akhirnya nangis bombay sambil meluk guling ngambek. Ibunnya nyuekin, sambil terus nyanyi dengan suara serak-serak becek karena lagi pules-pulesnya tidur kebangun. Mae akhirnya tidur sendiri sampai bangun pagi harinya.

Hari itu aku langsung menepati janji karena Mae minta kue ulang tahun ala-ala. Yawis, langsung ke bakery shop dekat rumah dan beli sepotong rainbow cake dengan hiasan cherry di atasnya, taburan choco chips, plus sebatang lilin. Anakku girang sekali.

WhatsApp Image 2018-09-18 at 14.49.05.jpeg
Maetami dan kue camat taun

Day-2: 18 September 2018

Hari kedua gak kalah hebat dramanya dengan hari pertama. Abis main, bayinya nguap-nguap, mulai deh kasih kode mau nenen. Mae langsung dibawa ke kamar, dinyanyikan lagu ulang tahun kayak malam pertama, eh gak mempan. Tangannya tetap narik-narik bajuku minta nenen.

Entah kenapa malam itu aku teringat cerianya Mae di masjid waktu main sama teman-teman mengaji dan ustazahnya. Si bayi akhirnya diajak main tepuk anak soleh. Eh, gak nyangka mendadak Mae langsung sumringah dan ikut nyanyi bareng.

Abis tepuk anak soleh, lanjut nyanyi 10 Malaikat Allah, Asmaul Husna, Saya Mau ke Mekah. Mae langsung anteng sampai tertidur pulas.

Tantrum malam kedua lebih berat dari malam pertama. Bangunnya sampai tiga kali. Tanpa sadar aku sedikit terbawa emosi dan akhirnya mengancam Mae.

Mae sangat jijik dengan semut dan takut sama tukang sampah yang biasa bawa gerobak pengangkut sampah di depan rumah. Akhirnya keluar deh celetukan, “Mae kalo masih nangis, ibun kasih semut, trus boboknya sama tukang sampah di depan ya?”

Duuuuh, ampun, maafkan ibun nak. Itu benar-benar udah puncak-puncaknya emosi ibun malam itu. Mae akhirnya teriak beberapa kali, trus langsung tutup mulutnya sendiri (biar gak nangis maksudnya). Abis itu Mae langsung minta dipeluk, gak mau ditinggal, pules lagi.

Day-3: 19 September 2018

Hari ketiga adalah hari di mana aku menulis blog ini. Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah. Mae bisa tertidur tanpa minta nenen, tanpa nangis, dan tanpa tantrum.

Sebelum tidur, Mae dikasih balon. Dia hobi banget niup niup balon, walaupun gak pernah berhasil karena napasnya pendek pendek. Tapi sensasi dan asiknya itu ya cuma dia lah yang tahu. Hahahaha.

Mae minta dinyanyikan lagu Aku Sedih-nya Mikha sampai diulang-ulang belasan kali. Judul lagunya sedih yaaa, tapi sebenarnya hal yang disukai Mae dari lagu itu adalah video klipnya, saat Mikha peluk-peluk bonekanya. Gaya Si Mikha juga dicontohin Mae sambil tiduran meluk boneka monyet hadiah papanya.

Abis minta lagu, Mae minta kue camat taun lagi, tapi kali ini katanya lilinnya maunya lima buah. Trus ada balon banyak. Yawis, okeee, okeee sayang. Insya Allah besok ibun belikan lagi ya ^_^

Momen paling spesial malam ini adalah ketika Mae (yang aku tahu dia sebenarnya bermaksud minta nenen, tapi tidak diucapkan) bilang begini, “Bun, ibun. Eum mmm mmm, mau pelukkk,” sambil langsung memelukku yang lagi tiduran di sampingnya. So sweet.

WhatsApp Image 2018-09-15 at 11.24.49 (1).jpeg
Rayna Maetami Bogara (2 tahun 4 bulan)

Sampai tengah malam aku menuliskan cerita ini, Mae masih  tertidur pulas. Dengan mantap hati aku menilai, ya, kali ini aku yakin anakku sudah lulus ASI di usianya 2 tahun 4 bulan.

Sekarang, saat Mae udah berhasil disapih, balik ke emaknya yang melow galaw waw waw. A lot of mixed emotions mak. Tuh kaaan, sampai mbrebes mili nulisnya.

Di satu sisi aku senang dan bangga Mae akhirnya mencapai tahap kemandirian baru dan kami sebagai orang tua menikmatinya. Di sisi lain, sebagai ibu terselip rasa sedih dan ‘kehilangan’ akan masa-masa indah meng-ASI-hi putri sulungku.

Aku teringat susahnya jadi pejuang ASI, kerja sambil mompa ASIP, bangun tengah malam pumping lagi, masa-masa puting lecet, lengan dan punggung encok karena pumping manual 4-6 kali setiap hari, ingat Mae kalo lagi growth spurt. Masya Allah, indahnya kenangan itu.

Mae sekarang memasuki tahap baru tumbuh kembangnya. ASI tak lagi menjadi sumber nutrisinya. Masa-masa menyusui langsung telah berakhir. Kenyamanan itu kini berganti kenyamanan lain. Ikatan saat menyusui berganti dengan aktivitas lain.

WhatsApp Image 2018-09-15 at 11.24.49.jpeg
Yes!!! Lulus S1, S2, S3 ASI

Now when she sees my breasts, she’s done, and she’s okay with it. And I’m learning to be okay with it too. Hiks hiks. Proud of you nak!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s