Anakku yang tidak Selalu Manis

27752270_10215388570616402_714658233248993032_n

“Gimana sih caranya bikin bayi berhenti merengek?”

“Kok bayiku gak bisa lama anteng main sendiri ya? Harus bareng aku terus?”

“Anakku gak bakalan biarin aku masak atau ngerjain apapun. Melihatku gak ada di sampingnya aja langsung nangis kejer. Lama-lama emaknya bisa gila!” 

Celetukan emak-emak zaman old sampai zaman now di atas mungkin terdengar akrab di telinga ya? Sama dong bu. Hehehe. Contoh sederhana, Maetami, putriku yang masih 20 bulan selalu marah melihatku berada di dapur. Pas dia lagi asik main, ketawa-ketawa nonton channel kesukaannya, trus tiba-tiba ngelihat ibunya nyuci piring, mood-nya langsung berubah, dari LaaLaa Teletubby menjadi Kamen Rider Rx Bio (Pangeran Kemarahan).

Seminggu ini kerasa banget lelahnya menghadapi emosi Maetami yang naik turun, merengek terus minta dikekepin ibunnya. Padahal anak baru satu, tapi capeknya masya Allah, soalnya papa Mae full seminggu di luar kota.

Biasanya pagi-pagi pas aku masak, udah ada mas yang nemenin Mae main, jalan sehat, sepedaan, dan nyuapin si bayi sarapan. Malamnya udah ada mas lagi yang nemenin Mae main kuda-kudaan, gendong Mae, baca doa sampai Mae tidur.

Nulis lagi soal Mae di blog salah satu caraku menyalurkan emosi. Kalo diturutin, bisa-bisa mendadak marah besar ke anak. Kasihan Mae, masih bayi tapi udah kena omelan ibunnya terus. Huhuhu.

sedih

marah

senang

Sayang banget kita gak punya tongkat sihir ya mak. Tapi ada beberapa tips nih buat hadapin bayi yang suka merengek. Tips ini kupraktekkan sendiri di rumah dan barang kali berguna buat yang lagi baca 😀

1. Layani anak

Kebanyakan emak-emak nih, aku pun tak terkecuali, pas anak ngomel, eh kita malah ikut ngomel. Pas anak teriak, kita ikut teriak. Pas anak nangis, kita ikut nangis. Padahal, bayi seperti Mae lagi haus-hausnya akan cinta dan kasih sayang ibunnya.

Mungkin dia mau ngomong, “Udah dong bun, nanti aja kerjanya. Ayo main sama Mae dulu,” atau mungkin dia mau bilang, “Bun, peluk Mae dong.” Hanya saja suara yang keluar adalah rengekan. Well said, itulah bahasa anak.

Seminggu ini, aku sedikit mengubah rutinitas karena harus kerjain semua sendiri tanpa papa Mae. Misalnya, abis ngeluarin ikan dan sayur dari kulkas, alih-alih langsung motongin sayur atau masak ikan, gunakan beberapa menit buat kasih Mae pelukan, nemenin dia main di teras, nyanyi bareng lagu kesukaannya, atau nemenin dia yang lagi hobi main loncat-loncatan.

Begitu Mae udah puas, ajak dia ke dapur, bikin dia sibuk, misalnya ikut ngupasin sayur, taruh dia di depan keran trus pura-puranya dia bantuin ibunnya cuci piring. Dapurnya berantakan dong bu? Ya emang gitu konsekuensinya. Yang penting kan misi emak buat bikin sarapan berjalan mulus. Urusan bersih-bersih dapur mah belakangan.

Kalau udah capek banget, emaknya nyerah, langsung cuss ke warteg terdekat. Beli makanan jadi aja buat diri sendiri.

Kalau misalnya pulang dari pasar. Alih-alih bongkar belanjaan, gendong sebentar bayi kita. Main bareng lagi sampai mereka puas dan akhirnya bisa asik sendiri tanpa emaknya.

2. Pelukan maut

Pernah gak lihat suami kita saking gemesnya sama anak, meluk lama, meluk kenceng, nyiumin pipi anak nempel banget, sampai bayinya ikutan kesal dan menggeliat minta dilepasin? Hihihi.

Ya, itu juga yang kadang kupraktikkan. Tiba-tiba pas Mae lagi kolokan banget, peluk Mae lebih lama dari biasanya, pokoknya sampai Mae minta dilepaskan. Hehehe. Ini juga cara ampuh mengisi tangki emosi anak.

3. Bernegosiasi

Negosiasi sama bayi menjelang dua tahun sudah bisa dilakukan. Kadang aku stok camilan atau jajanan di kulkas buat sesekali digunakan sebagai jurus menghadapi rengekan Mae.

Pas lagi asik ngetik kerjaan, Mae tiba-tiba narik kakiku, atau si bayi pake jurus maut bilang “mimik (minta disusui)” padahal beberapa menit lalu baru aja disusui. Pas kita mimikin, eh si bayi mimiknya cuma pura-pura doang. Duh, kesel kan?

Jurus pamungkas pun dikeluarkan, “Mae main sendiri dulu sampai kerjaan ibun selesai ya? Nanti ibun kasih yakult.” Si bayi biasanya langsung angguk-angguk mengerti, trus spontan narik tangan ibunnya, buka kulkas, dan minta diambilin yakult (minuman probiotik) yang tadi sempat ditawarkan.

WhatsApp Image 2018-03-09 at 10.55.10 (2).jpeg

WhatsApp Image 2018-03-09 at 10.55.10

Sekarang di kulkas aku pasti nyetok camilan buat bernegosiasi dengan Mae, mulai dari yakult, yoghurt, susu, sometime cokelat, biskuit, dan makanan ringan. Kalo udah kepepet, keluarin deh.

Gimana kalau bayinya tetap tidak mau alias negosiasi gagal? Ya, sebagai gantinya emaknya lagi-lagi harus mengalah dulu. Tapi, karena emak Mae ini pandai bernegosiasi, si bayi jadinya cukup kooperatif.

4. Pause and play

Kelakuan bayi itu kurang lebih sama kayak nonton film atau sinetron di TV, kita yang pegang remotenya, kita bisa pencet ‘pause’ kemudian ‘play’ lagi. Jurus yang satu ini kuakui cukup menguras tenaga. Tapi, yang namanya perempuan, apalagi emak, udah pasti jago deh multitasking.

Bayi mungkin tidak langsung bisa bermain sendiri. Aku tak jarang menerapkan pause and play untuk Mae. Pas Mae lagi asik main puzzle di ruang tengah, aku bisa potong sayur di dapur, trus sesekali nongol nyamperin dia main, sekadar kasih ciuman, atau tepuk tangan gembira kalau Mae berhasil menyusun lengkap puzzle-puzzlenya. Begitu terus berulang-ulang, sampai si bayi merasakan bahwa ibunnya tetap ada untuknya.

Teriakan bukan solusi

Latih anak bahwa menangis atau berteriak tak akan menyelesaikan masalah. Di rumah, bagi tetangga kami yang tidak mengerti bisa jadi berpikir aku ini emak tiri galak. Kenapa? Rumahku relatif lebih ribut dari rumah-rumah lain yang juga ada anak kecilnya. Mae nangis? Kalo nangisnya bukan karena kebutuhan dasarnya, ya dibiarin aja sampai akhirnya dia diam sendiri. Ini juga ngelatih dia sabar untuk mendapatkan keinginannya.

20479847_10213757083750250_3014118697857831160_n

Pernah dalam kondisi ekstrem aku menuruti Mae setiap kali dia menangis minta ‘diketekin’ terus. Hasilnya apa? Shalat Maghrib kebobolan karena ketiduran pas Mae jam 18.30 teriak-teriak minta ngempeng mimik trus bayinya tidur, emaknya ikut tidur.

Pernah juga si bayi mecahin gelas atau botol camilan dari kaca, karena dia teriak ngotot pengen nentengin itu sambil jalan dan emaknya ngasih. Pernah juga si bayi gejala batuk karena emaknya nurutin bayinya nangis bombay minta nenggak es jeruk manis segelas.

Pernah, pas listrik mati, atau pas koneksi Indihome bermasalah, si bayi maksa emaknya harus nyalain TV dan muter channel kesukaannya. Wadezig!!!! Dia kira emaknya bisa simsalabim, gitu?

23843228_10214680191027355_1916276138098352206_n

Sebenarnya, hati ibu mana sih yang gak sedih dengerin anaknya nangis pengen ini itu minta begini begitu? Tapi kan ibu sesekali harus jadi raja tega, demi kecerdasan emosi anak.

Contohnya, kalo Mae minta diajakin jalan ke luar rumah, tapi dia mintanya sambil teriak, merengek nunjuk-nunjuk minta dibukain pintu, trus nangis kencang. Emaknya pada saat yang sama lagi beresin ketikan kerjaan yang urgent, atau masih nyendok makan.

Masih juga belum diturutin, si bayi tiba-tiba mukul emaknya, atau tiba-tiba ngegigit emaknya. Dalam kondisi begini, aku ajarin Mae supaya minta maaf dengan cara dia. Misalnya, Mae udah ngerti kalo dia salah, dia minta maaf. Biasanya si bayi cium tangan atau cium pipi (sambil emaknya nyodorin pipi kiri atau kanan).

Pernah juga dalam kondisi sama kita berdua mematung, saling tunggu-tungguan siapa yang minta maaf lebih dulu. Bayinya sok gengsi, sambil pasang tampang marah nan imut, sesekali sudut matanya ngintip emaknya yang cuma berdiri mematung. Tik tok tik tok tik tok… hening… kalo udah terlalu lama, akhirnya emaknya ngalah juga sambil bilangin sikap yang benar ke anaknya.

Belajar tanggung jawab

Anak masih batuta kok udah diajarin tanggung jawab? Lha, iya dong mak. Walaupun  si bayi ngomong aja belum benar, tapi kemampuan visualnya melihat apa yang dicontohkan itu berkembang lebih pesat ketimbang kemampuannya berbicara.

Sering kali Mae numpahin air dari gelasnya, sengaja atau tidak, kemudian ninggalin tumpahan air tadi begitu saja, langsung main yang lain. Emaknya ngapain? Ambil lap atau beberapa lembar tisu, kasih ke bayi, suruh lap bekas tumpahannya sendiri. Mae bakal ngelakuin itu, walau gak bersih-bersih amat dan ujung-ujungnya emak juga yang beresin. Akan tetapi, dari sini si bayi bisa belajar tanggung jawab.

Sebelum tidur, Mae udah ngerti kalo dia harus sikat gigi dulu. Emak tanya, “Mana sikat giginya?” Sikat giginya sengaja ditaruh di tempat biasa yang mudah ditemukan bayi.

Mae juga sudah mengerti, begitu makanan di piringnya habis, dia pasti langsung bawa piringnya ke dapur. Ini sudah dikuasai Mae bahkan sejak usianya masih 16 bulan loh.

WhatsApp Image 2018-03-09 at 10.55.11

Pengasuhan yang serba melayani kebutuhan anak hanya membuat anak lambat mandiri. Jika anak sesekali gagal, ya emaknya nyemangatin supaya bayinya terus mencoba. Tapi, ini kembali lagi ke masing-masing orang tua ya.

Membaca Emosi

Ada delapan emosi dasar manusia, pernah diklasifikasikan psikolog Robert Plutchiks, yaitu marah (anger), khawatir (anticipation), bahagia (joy), percaya (trust), takut (fear), terkejut (surprise), sedih (sadness), dan benci atau jijik (disgust). Menarik banget deh kalo kita lihat roda emosi versi Plutchiks ini.

wheel-of-emotions.jpg

Delapan emosi dasar ini berkembang menjadi turunan emosi lainnya. Jarang sekali yang namanya emosi berdiri sendiri. Misalnya, ketika bahagia dan percaya jadi satu, muncul yang namanya cinta (love). Ketika percaya dan takut menjadi satu, muncul lah patuh (submission).

Ketika takut dan terkejut bergabung, muncul rasa kagum atau terpesona (awe). Ketika sedih dan terkejut bergabung, muncul penolakan (dispproval).

Saat sedih dan benci menyatu, muncul yang namanya penyesalan (remorse). Saat marah dan benci menyatu, muncul cibiran atau hinaan (contempt).

Saat marah dan khawatir bergabung, muncul sifat agresif (aggresiveness). Saat khawatir dan bahagia bergabung, muncul optimisme (optimism).

Emosi itu kompleks. Penjabaran Plutchiks ini sangat membantu banget meningkatkan kemampuan kita para emak mengenal emosi (emotionally literate) anak dan emosi kita sendiri.

Buat para suami, setidaknya kalian bisa tahu, misalnya ketika seorang istri ngomel nih, nah itu udah pasti dia lagi marah, benci, atau ada yang tidak berkenan di hatinya. Itu artinya lampu merah, hati-hati.

Emak adalah pusat emosi keluarga. Kalo di Power Rangers, emak itu ranger merahnya. Kalo di SNSD, emak itu Taeyeon-nya. Kalo di Westlife, emak itu Shane-nya. Nah, udah pada tahu kan? Hihihi.

Kalau satu keluarga disuruh nge-jejer berbaris nih, udah pasti emak posisinya di tengah. Kalo emak berdirinya serong dikit, udah pasti itu satu keluarga barisannya ikut serong. Apalagi kalo emak kayang, kebayang gak tuh gimana bentuknya? 😀

Intinya, emak lah yang menentukan keluarga ini bakal banyak positifnya atau negatifnya. Kita semua tahu beban emak, ibu, bunda, ibun, mama, mami, memo, umi, uma, apapun panggilannya, super duper berat. Heran aja kalo ada wanita karier atau anak laki-laki perempuan yang udah bekerja sering bilang dia stres atau ngaku bebannya ngalah-ngalahin emak di rumah. Lu pikir kerjaan lu paling berat di dunia gitu? 😀

Belum tahu kan, gimana rasanya pas kelaperan dan lagi makan enak, tiba-tiba lu harus berhenti buat nyebokin anak abis eek. Udah pernah belum ngalamin selama enam bulan ASI eksklusif, lu gak bisa tidur nyenyak karena harus kebangun tiap jam buat netekin bayi, pumping ASI, makan, tidur, beresin rumah sekaligus.

Dua contoh di atas gak nyampe seujung kuku beban emak sodara-sodara. Makanya jangan heran kalo emak itu sesekali harus diapresiasi. Sesekali manjain ibu kamu, manjain istri kamu, ajak mereka jalan-jalan, bantuin kerjaan istri di rumah dengan kerjaan apapun yang kamu bisa, atau paling gampang menjadi pendengar yang baik ketika dia benar-benar sudah lelah dan marah.

Buat emak-emak di luar sana, atau yang kebetulan lagi baca curahan hatiku ini (cieee), tetap semangat ya. Anak tak ubahnya seperti sekolahan buat kita. Banyak hal dari mereka yang perlu kita kenali, eksplorasi, dan arahkan, terutama emosi  mereka sedini mungkin, biar pas gedenya gak kerepotan.

27867623_10215391320605150_4363427824618696052_n

Percayalah, kelak jika anak kita bisa menguasai, mengendalikan, dan mengontrol emosinya, dia  akan menjadi anak yang baik hati dan disukai teman-teman juga orang di sekelilingnya.

Yang lebih penting lagi, hari ini Jumat, berarti besok papa udah pulang dari Bandung. Yeaiii, berakhir sudah lelah Hayati mas!

Advertisements

3 thoughts on “Anakku yang tidak Selalu Manis

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s